Skip to main content
x

Rizal Ramli Akui:'' Pokoke Indonesia wes . Aya Sundana, mudah tersentuh hatinya lihat rakyat susah.''

KONFRONTASI- Pernyataan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri yang menyebut tokoh dari Sumatera Barat tidak sepopuler di era kemerdekaan dinilai keliru dan menyakitkan bagi masyarakat warga Minangkabau. Begitulah kata ahli strategi komunikasi Jerry Massie masih meraba alasan yang melatari Megawati menyampaikan pernyataan itu. 

Baginya, pernyataan yang menyebut Sumbar mulai kehilangan tokoh nasinal adalah keliru. Sebab sejak era Wakil Presiden Muhammad Hatta hingga sekarang, Sumbar selalu memiliki tokoh potensial di negeri ini, misalnya Rizal Ramli (RR).

Dalam kaitan ini, RR sendiri dengan santai mengatakan,''Aya-aya wae ini berita.  Gara gara  RR dari  SD sampai SMA di Bogor, kuliah di Institute Teknologi Mbandung, banyak gaul dengan anak Jawa Timur, almarhumah Istri wong Malang-Jatim. Pokoke Indonesia wes .Aya Sundana .. ''

''Deet cipanon .. mudah tersentuh hatinya lihat rakyat susah.'' imbuh RR

“Saya tak paham mengapa Megawati menyebut dalam frame atau kerangka apa? Soalnya tak ada hujan tak ada angin dia melontarkan pernyataan itu,” ujar Jerry  saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (13/8).

Yang jelas, menurutnya pernyataan itu melukai warga Sumbar. Untuk itu, dia meminta Megawati untuk bisa berpikir matang mengenai dampak dan risiko atas pernyataan yang disampaikan.

“Pentingnya ada ahli strategi di partai yang mengingatkan Ibu Mega,” tutur Jerry.

Terlepas dari itu, Jerry mengingatkan bahwa ada nama tokoh bangsa/ekonom senior DR. Rizal Ramli merupakan tokoh kaliber nasional, bahkan internasional yang berasal dari Sumbar. Terobosan Rizal Ramli saat menjabat Menko Perekonomian di era Gus Dur telah berhasil menyelamatkan negeri ini dari jurang krisis global.

Apalagi, Rizal Ramli yang lahir di Padang pada 10 Desember 1954 juga pernah menjadi guru ekonomi Megawati.

“Rizal Ramli tokoh asal Sumbar yang sangat disegani saat ini. Jadi barangkali Ibu Mega harus meralat kata-kata beliau,” sambung Jerry Massie.

Saat webinar bertajuk “Bung Hatta Inspirasi Kemandirian Bangsa” yang digelar Badan Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDIP, Kamis (12/8), Megawati mengungkapkan perasaannya bahwa kondisi Sumatera Barat tidak lagi seperti dulu. Terutama soal minimnya tokoh nasional yang muncul dari wilayah tersebut.

“Dulu saya tahu banyak sekali tokoh dari Sumbar. Kenapa menurut saya sekarang kok kayaknya tidak sepopuler dulu atau emang tidak ada produknya?” kata Megawati.

Mungkin Megawati lupa bahwa RR, yang sudah dikenal dekat oleh beliau/keluarga Bung Karno, dan dipanggil ''Om RIzal'' oleh putra-putri Megawati, adalah tokoh nasional berjiwa kebangsaan dan kerakyatan yang kini berkibar namanya di kalangan rakyat.