6 April 2020

Rusia Tolak Operasi Militer di Afghanistan, Tapi Siap Pasok Senjata

KONFRONTASI-Rusia siap memasok senjata ke Afghanistan, kata Utusan Khusus Presiden Rusia untuk Afghanistan Zamir Kabulov pada Rabu (23/12).

"Kami siap mengirim senjata, tapi kami akan melakukannya secara hati-hati dan terutama dengan dasar komersial," kata Kabulov, sebagaimana dikutip kantor berita Interfax.

Sebelumnya media melaporkan Afghanistan telah berpaling ke Rusia untuk meminta pasokan senjata.

Kabulov, yang mengeritik misi "tidak efisien" yang dilakukan oleh NATO di Afghanistan, mengesampingkan kemungkinan Rusia melancarkan operasi militer di sana seperti serangan udara di Suriah.

"Afghanistan bukan Suriah dan Angkatan Udara kami takkan beroperasi di sana," kata Kabulov, sebagaimana dikutip Xinhua.

Rusia telah melancarkan serangan udara terhadap Daesh (nama IS dalam Bahasa Arab) dan kelompok lain pelaku teror di Suriah atas permintaan presiden negara yang dicabik pertempuran tersebut, Bashar al-Assad. Operasi itu memberi dukungan kepada tentara pemerintah.

Kabulov menambahkan saluran pertukaran informasi sudah dibuat dengan gerilyawan Taliban di Afghanistan untuk memerangi Daesh.

"Kepentingan Taliban secara objektif sama dengan kepentingan kami tanpa simulasi (mengenai perang anti-teror bersama)," katanya.

Namun ia tak bersedia mengatakan apakah Moskow memiliki rencana untuk menganggap Taliban sebagai sekutu dalam memerangi Daesh.

Taliban, salah satu kelompok fanatik, telah mengobarkan aksi perlawanan di Afghanistan sejak rejimnya digulingkan pada penghujung 2001.

Taliban dan Daesh, yang telah muncul di Afghanistan pada awal tahun ini, dianggap sebagai kelompok teroris dan dilarang di seluruh dunia.[MR/ANT]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...
Senin, 6 Apr 2020 - 14:50
Senin, 6 Apr 2020 - 11:58
Senin, 6 Apr 2020 - 11:49
Senin, 6 Apr 2020 - 11:45
Senin, 6 Apr 2020 - 11:40
Senin, 6 Apr 2020 - 11:26