Skip to main content
x

5 Janji Jokowi perbaiki ekonomi Indonesia jika jadi presiden : Membuat Bank Tani untuk Mengurangi Impor Pangan

 

KONFRONTASI -   Bakal calon presiden dari PDI Perjuangan Joko Widodo telah mengetahui masalah-masalah yang terjadi di Indonesia. Bahkan, masalah tersebut tidak pernah diselesaikan pada pemerintahan sebelumnya yaitu masalah impor pangan dan komoditas.

Sebagai calon presiden, Jokowi juga harus mengetahui permasalahan yang terjadi selama ini. Di negeri yang kaya ini, Indonesia malah bergantungan dengan impor. Impor tersebut memang untuk memenuhi kebutuhan yang ada di Indonesia. Namun, apabila Indonesia memiliki sumber daya alam dan manusia yang cerdas, maka Indonesia bisa terlepas dalam jeratan impor.

Tidak hanya itu, sumber daya alam juga sepenuhnya dikuasai asing. Penguasaan asing tersebut jelas merugikan Indonesia dari keuntungan hasil sumber daya alam tersebut. Dalam beberapa kesempatan, Jokowi mengutarakan keprihatinannya terhadap masalah-masalah tersebut.

Terlebih, tagline 'Indonesia Hebat' yang dibawa Jokowi dan partainya, PDI Perjuangan menunjukkan komitmen Jokowi untuk melepaskan jeratan-jeratan dari masalah-masalah tersebut apabila menjadi presiden mendatang.

Berikut janji-janji Jokowi untuk memperbaiki perekonomian Indonesia yang dirangkum merdeka.com:

Mungkin gambar 2 orang dan luar ruangan

Swasembada pangan

Jokowi telah berjanji untuk swasembada pangan dalam waktu 5 tahun apabila terpilih menjadi presiden mendatang. Untuk itu, mantan wali kota Solo ini bakal membenahi dan merevitalisasi pasar tradisional untuk mewujudkan swasembada pangan tersebut.

"Banyak sekali yang sudah rusak dan dibiarkan begitu saja. Padahal keberadaan pasar bisa dijadikan penopang perekonomian kerakyatan di Indonesia," kata Jokowi.

Mungkin gambar satu orang atau lebih dan rumput

Lahan untuk pertanian

Lahan pertanian saat ini banyak yang dijadikan lahan tambang ataupun perumahan. Untuk itu, Jokowi berjanji kepada petani untuk tidak akan membiarkan lahan pertanian dijadikan lahan pertambangan ataupun perumahan.

"Ke depan tidak ada lagi lahan pertanian yang terkonversi untuk lahan tinggal dan area tambang. Lahan tidak hanya untuk padi saja tapi juga untuk kebun umbi-umbian, sagu," kata Jokowi.

Mungkin gambar luar ruangan dan pohon

Bank Tani

Indonesia saat ini ketergantungan terhadap impor. Padahal, sumber daya alam yang ada di Indonesia sangat melimpah. Dengan begitu, Jokowi berjanji akan membuat Bank Tani yang bakal mengurangi impor pangan tersebut.

"Karena nilai impor bahan pangan seperti beras, daging, bawang masih tinggi makanya dengan membentuk Bank Petani diharapkan bisa menekan hal itu sehingga inflasi bahan pokok yang sering terjadi ke depan tidak akan terulang kembali," ujar Jokowi.

Dalam pandangannya, Bank Tani juga bisa menjadi solusi untuk meningkatkan taraf hidup petani lokal. "Bank Petani harus didirikan di sini untuk memberikan penghidupan bagi petani lokal. Ini juga untuk menambah permodalan yang mudah bagi petani," kata dia.

Mungkin gambar langit dan samudera

Ketahanan pangan dan energi

Ketahanan pangan dan energi selalu menjadi pokok permasalahan yang ada di Indonesia. Padahal, kedua sektor menjadi salah satu kekuatan Indonesia dalam menghadapi era globalisasi.

Jokowi menegaskan sektor pangan dan energi yang bakal menjadi perhatiannya apabila terpilih menjadi presiden dalam pemilihan presiden mendatang. "Energi dan pangan adalah hal yang menjadi perhatian saya, karena ketahanan energi harus kita kuasai sendiri," kata Jokowi.

Mungkin gambar luar ruangan

Kurangi impor pupuk

Selain memberikan lahan untuk pertanian, Jokowi juga berjanji untuk mengurangi impor pestisida dan bibit pertanian. Menurut Jokowi, impor pestisida dan bibit pertanian membuat beban biaya petani tinggi.

Hal tersebut seharusnya menjadi perhatian khusus pemerintah untuk melakukan swasembada pangan. "Tanggung jawab pemerintah ke depan agar bimbingan diberikan ke petani. Pestisida dan pupuk alam ada. Petani bisa produksi sendiri," tegas Jokowi. (Redaksi2/MERDEKA)