29 March 2020

Bulog

Cukup KLB, Ini yang Terjadi Jika Indonesia Berlakukan Lockdown Menurut Pakar UNS

Konfrontasi - Pemerintah pusat dirasa belum perlu mengeluarkan kebijakan lockdown akibat wabah virus Corona (COVID-19). Dikhawatirkan kebijakan tersebut bakal berdampak negatif terhadap perekonomian nasional.

Buwas Sebut Mafia Pangan Masih Banyak 'Gentayangan' di Program Pemerintah

KONFRONTASI-Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) menegaskan, bahwa mafia pangan masih berkeliaran, mencoba mengambil kesempatan di dalam program pemerintah.

Hal ini disampaikan saat grand launching peluncuran Kopi Jenderal di lobi kantor pusat Perum BULOG, Jakarta, Rabu (19/2/2020).

Bulog akan Respon Beras Renceng ke Saudi

KONFRONTASI-Perum Bulog akan mengekspor beras kemasan renceng ke Arab Saudi pekan depan guna memenuhi kebutuhan konsumsi pangan warga negara Indonesia yang bekerja di sana, maupun yang tengah beribadah umroh dan haji di negara tersebut.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso memastikan ekspor beras renceng kemasan 250 gram tersebut sebanyak delapan kontainer. Sebelumnya, perusahaan importir Arab Saudi telah berkunjung ke Kantor Bulog, melakukan uji rasa, hingga akhirnya melakukan kontrak pembelian beras dengan Bulog.

Mantan Kabulog: Panen Raya Mundur, Bulog Gak Punya Duit, Kasihan Rakyat!

KONFRONTASI -   Seharusnya petani sudah mulai menanam padi pada bulan September atau Oktober. Kemudian pada bulan Januari atau Februari panen raya.

Tapi, akibat kekeringan panjang, petani baru tanam bulan Desember 2019 ini. Panen pun mundur jadi bulan April atau Mei 2020.

“Artinya sampai bulan Mei di desa-desa gak ada uang. Jelek-jelek begini, saya mantan Kepala Bulog,” kata Begawan Ekonomi Rizal Ramli di Jakarta, ditulis Selasa (24/12/2019).

Bulog akan Lelang Beras Tak Layak Konsumsi untuk Ethanol Hingga Pupuk

KONFRONTASI-Perum Bulog menyatakan akan segera melakukan lelang terbuka untuk beras turun mutu kepada lima perusahaan yang dinyatakan lolos verifikasi dokumen dari 12 peserta lelang yang mengajukan penawaran.

Kelima perusahaan tersebut merupakan perusahaan yang bergerak di industri non pangan yaitu perusahaan lem furniture, ethanol, sabun dan pupuk.

Bulog akan Kembali Buang 20 Ribu Ton Beras Busuk, Dampak Impor Ugal-ugalan Era Mendag Enggar?

KONFRONTASI-Rencana Perum Bulog membuang 20 ribu ton beras yang mengalami penurunan kualitas, diduga kuat pemberian izin impor yang ugal-ugalan. Bisa jadi ada pihak-pihak yang mengeruk keuntungan dari kebijakan tersebut.

Setelah Jutaan Telur Dihancurkan, Kini Giliran Bulog Buang 20 Ribu Ton Beras

Puluhan ribu ton ini adalah beras impor yang disimpan Bulog untuk persediaan nasional. Karena kualitas turun, maka kebijakannya harus dibuang. Lagi-lagi, impor dituding penyebab berasnya mubazir.

 
oleh Ikhwan Hastanto
 
 

Bulog, Ada untuk Siapa?

Oleh : Ifa Mufida
Pemerhati Kebijakan Publik

Bagaimana perasaan anda ketika melihat ada bahan makanan pokok yang akhirnya dibuang karena rusak, di sisi lain ada rakyat yang kelaparan berkepanjangan? Bagi orang yang masih memiliki akal dan perasaan pasti merasa kaget dan sedih tak tertahan, dan berfikir kenapa bisa demikian?

Bulog Akan Buang 20 Ribu Ton Beras Bernilai Rp160 Miliar

KONFRONTASI -   Perum Bulog menyatakan akan membuang 20 ribu ton cadangan beras pemerintah yang ada di gudang mereka. Nilai beras tersebut mencapai Rp160 miliar.

Direktur Operasional dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi Saleh mengatakan pemusnahan dilakukan karena usia penyimpanan beras tersebut sudah melebihi 1 tahun.

Data yang dimilikinya, saat ini cadangan beras di gudang Bulog mencapai 2,3 juta ton.

 

Buwas Yakin Beras Bisa Satu Harga

KONFRONTASI-Direktur Utama (Dirut) Perum Bulog Budi Waseso optimistis beras sebagai komoditas pangan utama masyarakat Indonesia bisa satu harga. Sama halnya seperti Bahan Bakar Minyak (BBM) yang sukses satu harga pula di seluruh wilayah, termasuk Papua.

Pages