23 July 2019

Rizal Ramli Minta PT Pelni Tidak Buat Kapal dengan Kapasitas Penumpang yang Terlalu Besar.

KONFRONTASI- Menteri Koordinator Rizal Ramli meminta PT Pelni tidak membuat kapal dengan kapasitas penumpang yang terlalu besar.

Menurut Rizal, kapal yang multifungsi lebih dibutuhkan lantaran bisa mengangkut barang lebih banyak untuk keperluan distribusi dari dan ke wilayah Indonesia timur.

"Pelni kalau bikin kapal cukup ukuran 1.000 passangers, tapi juga multifungsi. Bisa angkut kontainer termasuk coldstorage supaya dari (Indonesia timur) sananya bisa bawa ikan, bisa untuk penumpang," ujar Rizal di Kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman,. Jakarta, Senin (30/5/2016).

Saat ini, kapal-kapal Pelni memang memiliki pesaing berat yakni pesawat terbang.

Masyarakat dinilai akan memilih naik pesawat terbang untuk bepergian lantaran lebih efisien secara waktu.

Melihat kondisi itu, Rizal mengatakan bahwa Pelni perlu melakukan perubahan.

Salah satunya yakni dengan tidak membuat kapal yang besar karena sepi penumpang.

"Terjadi perubahan pola pengangkutan. Kalau dulu kan Pelni kerjanya ngurusin orang pada waktu Lebaran, liburan baru penuh. Habis itu kosong. Sekarang kan saingan dengan kapal udara, makin sedikit yang pakai Pelni," kata Rizal.

Di tempat yang sama, Direktur Utama Pelni Elfien Goentoro mengatakan, pihaknya tetap akan memprioritaskan konektivitas antara kapal perintis dan kapal tol laut yang ada saat ini.

Saat ini lebih dari 200 pelabuhan sudah dilayani oleh kapal-kapal perintis milik pemerintah yang dioperasikan Pelni.

Tahun depan, Pelni akan lebih mengkoneksikan kapal-kapal besar, dengan kapal-kapal pengumpan atau feeder.(KCM)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...