22 February 2017

Reshuffle Kabinet: Jokowi Sebaiknya Minta Rizal Ramli sebagai Menko Ekuin untuk Perbaiki Ekonomi

KONFRONTASI- Ekonomi terus melemah. Rakyat cemas, legitimasi Jokowi-JK goyah sudah. Beban warisan quatro defisit SBY kepada Jokowi membutuhkan terobosan ekonomi. Ekonom senior Dr. Rizal Ramli menyebut perekonomian Indonesia saat ini dalam kondisi lampu merah.Ekonomi kita Lampu Merah sudah, Jokowi sebaiknya Minta tolong Rizal Ramli masuk sebagai Menteri Koordinator Ekuin Kabinet sebelum segalanya terlambat.

Pengamat ekonomi politik Frans Aba MA dan  Direktur Indostrategi Andar Nubowo MA khawatir momentum reshuffle terlambat kalau nilai rupiah tembus Rp15.000/dolar AS karena mencetuskan krisis kepercayaan. ''Rizal Ramli pilihan terbaik bagi Jokowi,'' kata Frans, kandidat PhD Universitas Sains Penang, Malaysia. ''Rizal sangat kompeten dan senior,'' imbuh Andar, alumnus Perancis dan pengajar UIN Jakarta..

"Awal krisis ekonomi saat ini adalah warisan SBY yang nyaris tidak lakukan apa-apa untuk mengurangi quarto deficits sejak 2012," ungkap Rizal Ramli dalam akun twitternya, @RamliRizal, Senin malam (15/6).

RR, demikian Rizal Ramli disapa, mewanti-wanti mengenai akibat dari kondisi ini. Banyak pemimpin tenggelam karena krisis, tapi ada yang berhasil membuatnya menjadi peluang dan kebangkitan.

Jika masalah ini diatasi dengan cara-cara konvensional, RR yakin krisis tidak akan bisa teratasi.

"Masalah (ekonomi) Indonesia sudah terlalu ruwet dan ribet, tidak bisa diselesaikan dengan cara-cara konvensional. Harus dengan terobosan-terobosan," katanya.

RR yang pernah menjabat Menko Perekonomian era pemerintahan Abdurrahman Wahid mengatakan, untuk mengatasi krisis tidak cukup hanya dengan meningkatkan biaya pengeluaran untuk infrastruktur. Langkah ini perlu ditambah dengan kebijakan investasi, perdagangan, dan konsumsi. Langkah lainnya, lakukan revaluasi asset-asset BUMN. Jika ini dilakukan maka akan meningkat nilai modal BUMN 4-5 kali.

"Tambahkan ke modal sehingga BUMN bisa terbitkan obligasi untuk biayai proyek-proyek infrastruktur," kata Menko Perekonomian era Pemerintahan Abdurrahman Wahid ini.

RR pernah melakukan langkah ini. Revaluasi asset yang dilakukan RR di PLN tahun 2000 membuat aset perusahaan setrum nasional itu naik 4 kali. Tidak hanya itu, modal PLN pun mengalami kenaikan dari minus 9 triliun menjadi positif 104 triliun. Dengan cara ini, RR menyelamatkan PLN tanpa suntikan dana pemerintah.

"Paradigma infrastruktur dibiayai oleh APBN harus diubah dengan pembiayaan BUMN via revaluasi aset dan swasta. Prioritaskan APBN hanya untuk pengurangan kemiskinan dan fasilitas rakyat," kata RR menjelaskan terobosan lainnya.

Tak lupa, katanya, mafia-mafia impor pangan harus disikat. Ganti sistem quota dengan tarif. Kalau sistem kuota dihapuskan dan diganti dengan sistem tarif, dipastikan impor akan lebih kompetitif dan harga bahan pangan akan lebih murah.

"Harga gula, daging, kedele dan lain-lain akan turun, rakyat akan senang" katanya.

Hal penting lainnya, kata dia, paradigma hanya bisa naikkan harga-harga harus diganti dengan paradigma turunkan harga. Harga dapat diturunkan antara lain dengan peningkatan effisiensi, sikat KKN, mafia dan kartel.

"Saat ini, penjualan ritel merosot 30%. Banyak kelebihan kapasitas Industri DN. Berikan fasilitas kredit export untuk manfaatkan kelebihan kapasitas untuk tembus pasar ekspor baru," tukasnya

Category: 

Berita Terkait

Baca juga


Loading...