22 January 2020

Memori tentang Agus Edy Santoso (Agus Lenon) sebagai Aktivis Pergerakan

Oleh Eddy Junaidi, aktivis  mahasiswa 1980-an 

Terlalu banyak memori ttg Agus Lenon(AL) aktivis radikal yg lembut hatinya. Radikalismenya ttg keislamannya ekstrimnya kanan habis. Dia salah satu tokoh utama HMI MPO ( Ka’ban), yang menentang azas tunggal kala itu. Utk kiri terkesan di thn 80-an dikalangan aktivis dicap ‘komunis’. Padahal dia mahasiswa IAIN Sunan Kalijaga ( yogya) dan STF Driyarkara (Jkta) makanya senang berdebat dan cenderung ngeyel mempertahankan argumentasinya.                         

Saya bertemu AL pertamakali sekitar 1986 dikandang sapi Pasarminggu, di tempat kos Amir HD yg bisa dikatakan cikal bakal lahirnya Pijar Indonesia.                                                                          
AL Bukan pendiri Pijar tapi semacam partner strategis teman diskusi rutin tengah mlm ampe pagi dikandang sapi. Diluar Pijar ada peserta tetap; Daniel Indrakusuma, Eko S, Herdi Sahrasad, Fikri Thalib, Rizal Pahlevi dll dan dari Pijar ; AHD, saya, Imron Zein Rolas, Ruswandi, Nurdin Fadli (alm), Imran Hasibuan , Beathor suryadi yg rata2 aktivis mahasiswa.                           

AL juga bisa dikatakan arsitek pendirian PRD bersama Daniel Indrakusuma, hal ini terjadi ketika mereka bertiga dg AHD kos diYogya dlm rangka advokasi kasus Bonartigor Naipospos, Bambang Subono dan Istinugroho dari kelompok studi Palagan yg dipenjara karena sering diskusi Marxcisme ( maklum direzim otoriter ) . Solidaritas AHD dibuntuti oleh AL dan Daniel utk merekrut Budiman Sujatmiko , Andy Arief dkk dan berdirilah PRD. Al memang aktivis colourfull sepertihalnya AHD. Bidang diskusi dan gerakan yg diminati terlalu banyak termasuk menjadi partner diskusi grup Feminim Kalyanamitra yg berbuah pernikahan pertamanya dg salah satu feminism.                           

AL tergolong aktivis pioner utk angkatan 80-an dan situasi Ordebaru yg monolitik soal informasi diakalin aktivis dg selebaran gelap. AL salah satu ‘pengedar’ dg bendera Fransvanon Fondation n yayasan Teplok tentunya buku2 Marxcis, Trotsky n Tan Malaka lengkap dlm format sederhana.                   

Al bersama aktis 80-an punya andil pendirian Prodem, bersama Bang  Hariman dkk mendirikan Indemo. Kedekatannya dg mas Mulyana w Kusuma (MWK)Al partner strategis di KIPp dan LSM LSM yang didirikan MWK....                                                            Salah satu ciri gerakan 80-an adalah maraknya pers mahasiswa (AHD) sbg pioner , kelompok studi ada tokoh2 spt ; Denny JA dkk (Proklamasi)Ismet Hasan putro (LSI), Relata (pers dan Demokrasi- saya n Rizal dkk), Di Bandung ada Hry Wiwibowo, Yogya ada Rizal Malarangeng, Taufik Rahzen, Coki Bonar Tigor Naipospos, Isti Nugrohjo dan Imam Azis ( kiyai Rebo) yang basis islam sekarang salah satu Ketua NU.                                                                  

Al juga aktif diskusi di Fordem bersama Gus Dur dkk dan minatnya yg multi aspek karena belajar filsafat , kembali dia bersama teman ingin Prodem bangkit dan utk itu dia dirikan Tjiliwung cafe sbg sarana kongkow, selain Reboan diLautze bersama Bang Hariman Siregar  dkk.                                         
 
  Selamat jln Al semoga khusnul khotimah, kita kehilangan dalah satu solidarity maker pemersatu angkatan 80-an, setelah AHD dan MWK .Dialam sana mudah2an mereka bisa bertemu dan prihatin ttg matinya demokrasi diIndonesia. Salut utk AL

(Facebook/Edi J.)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...