24 May 2017

Ahok Sebut Dirinya Kutu Loncat sejak Dulu

KONFRONTASI-Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menanggapi santai pernyataan Fadli Zon yang menudingnya sebagai "kutu loncat".

Basuki menyadari bahwa dia memang "kutu loncat" atau gemar berpindah partai politik sejak dulu

"Sudah basi. Dari dulu saya memang sudah 'kutu loncat' kok," kata pria yang akrab disapa Ahok itu, di Balaikota Jakarta, Rabu (10/9/2014).

Ahok masuk dunia politik melalui Partai Indonesia Baru (PIB). Dari PIB, Ahok "meloncat" ke Partai Golkar yang kemudian membawanya ke DPR RI.

Pada tahun 2012, Ahok keluar dari Golkar untuk bergabung dengan Partai Gerindra yang mengusungnya sebagai calon wakil DKI untuk mendampingi cagub yang diusung PDI Perjuangan, Joko Widodo.

Pada Rabu (10/9/2014), Ahok memutuskan keluar dari Partai Gerindra setelah partai bentukan Prabowo Subianto itu mengusulkan pemilihan kepala daerah melalui DPRD. <

Sesuai AD/ART partai politik, kader harus menaati seluruh keputusan partai. Jika kader tidak bisa menaati keputusan tersebut, maka ia harus keluar. Sebagai konsekuensi politik, Ahok memutuskan hengkang dari Gerindra.

Meski demikian, Ahok tetap menjabat sebagai wagub dan sebentar lagi akan dilantik sebagai gubernur menggantikan Joko Widodo yang terpilih menjadi presiden RI 2014-2019.

"Yang milih saya (jadi wagub) itu bukan DPRD, Bos. Suara PDI-P dengan Gerindra di DKI juga tidak sampai 50 persen untuk dimakzulkan. Jadi, tanggung jawab saya itu sama rakyat DKI," Ahok menegaskan.

Sekadar informasi, sebelumnya Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon kecewa dengan pernyataan Basuki yang berencana mengundurkan diri dari Partai Gerindra. Fadli menilai Ahok, sapaan akrab Basuki, sebagai politisi oportunis yang tidak mengerti etika.

"Ahok tidak beretika, tidak mengerti partai. Kontribusi dia di Gerindra kecil, dan orang akan menilai track record dia, ini bukti orang jadi 'kutu loncat'," ujar Fadli. (KCM)

Category: 

loading...


News Feed

Loading...