20 January 2020

Sebanyak 33 Orang Anggota Grup WhatsApp Pelecehan Anak Ditangkap di 11 Negara

KONFRONTASI -   Kepolisian Spanyol mengatakan 33 orang dari sejumlah negara telah ditangkap terkait grup WhatsApp yang mengandung gambar-gambar pelecehan seksual terhadap anak-anak dan konten kekerasan lainnya.

Gambar dan foto-foto “ekstrem”yang dibagikan ke dalam grup itu telah “dinormalisasi oleh sebagian besar anggota grup”, kata aparat.

BBC melaporkan, penangkapan dilakukan di 11 negara berbeda dari tiga benua, namun mayoritas – 17 orang – berada di Spanyol.

Banyak di antara mereka yang ditangkap atau sedang diselidiki di Spanyol berusia di bawah 18 tahun, termasuk seorang pemuda 15 tahun.

Di Uruguay, polisi menangkap dua orang – salah satunya adalah seorang ibu yang melecehkan anak perempuannya sendiri dan mengirimkan foto-fotonya ke dalam grup.

Hasil gambar untuk Grup WhatsApp Pelecehan Anak Spanyol

Pada kasus lainnya, seorang laki-laki berusia 29 tahun ditangkap bukan hanya karena mengunduh foto-foto yang ada, tapi juga mendorong anggota grup yang lain untuk bersentuhan dengan gadis-gadis muda – khususnya para migran yang kecil kemungkinan akan melapor polisi.

Para pelaku ditemukan, setelah Kepolisian Nasional Spanyol mulai menyediliki grup itu lebih dari dua tahun lalu, setelah menerima sebuah surel dengan suatu petunjuk rahasia.

Mereka lantas meminta bantuan Europol, Interpol, dan kepolisian di Ekuador dan Kosta Rika.

Seperti di Spanyol dan Uruguay, penangkapan anggota grup WhatsApp itu juga dilakukan di Inggris, Ekuador, Kosta Rika, Peru, India, Italia, Prancis, Pakistan, dan Suriah.

Apa saja yang dibagikan di dalam grup itu?

Dalam sebuah pernyataan, polisi mengatakan bahwa grup WhatsApp itu membagikan “konten pedofilia, beberapa dalam tingkat kekerasan yang ekstrem, juga konten lainnya yang legal tapi tidak cocok untuk anak-anak karena sifatnya yang ekstrem”.

Beberapa anggota grup bahkan membuat berbagai “stiker” – foto digital kecil yang mudah dibagikan, serupa dengan emoji – anak-anak yang sedang dilecehkan.

Polisi juga mengatakan bahwa semua yang ditangkap di Spanyol adalah laki-laki dewasa dan bocah laki-laki, yang berasal dari latar belakang sosial dan budaya yang berbeda-beda.

Hasil gambar untuk Grup WhatsApp Pelecehan Anak Spanyol

Salah satu pria yang ditangkap sebelumnya melarikan diri dari rumahnya di Italia ketika proses pencarian dilakukan. Ia pergi ke rumah saudaranya di Salamanca, Spanyol, tanpa menyadari bahwa justru Kepolisian Spanyol-lah yang memerintahkan penangkapannya.

Operasi tersebut kini akan berfokus pada proses identifikasi anak-anak yang menjadi korban pelecehan seksual dalam gambar dan foto yang dibagikan.(Jft/PKT)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...