15 November 2019

Duh, Pemerintah Arab Saudi Izinkan pasangan Bukan Suami – Istri Khalwat (Berzina) di Hotel?

KONFRONTASI -   Arab Saudi kini memperbolehkan turis asing pria dan wanita untuk menyewa satu kamar meski mereka bukan pasangan suami istri. Kebijakan ini diambil seiring dengan keputusan kerajaan Muslim konservartif itu meluncurkan rezim visa turis baru untuk menarik wisatawan.

Para perempuan, termasuk warga Saudi, juga diizinkan untuk menyewa kamar hotel sendiri. Ini sekaligus mematahkan peraturan sebelumnya.

Langkah-langkah ini tampaknya membuka jalan bagi perempuan tanpa pendamping untuk melakukan perjalanan lebih mudah dan bagi pasangan turis asing yang belum menikah untuk tetap bersama di negara Teluk, di mana seks di luar nikah dilarang.

 

“Semua warga negara Saudi diminta untuk menunjukkan kartu keluarga atau bukti hubungan saat check in ke hotel. Ini tidak wajib bagi turis asing. Semua wanita, termasuk Saudi, dapat memesan dan tinggal di hotel sendirian, memberikan kartu identitas pada saat check-in," kata Komisi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional Arab Saudi seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (5/10/2019).

Minggu lalu, Arab Saudi membuka pintu untuk wisatawan asing dari 49 negara ketika mencoba untuk menumbuhkan sektor pariwisata di negaranya dan mendiversifikasi ekonominya menjadi dari ekspor minyak. Sebagai bagian dari langkah ini, ditetapkan bahwa pengunjung tidak perlu mengenakan jubah hitam yang menutupi semua badan, tetapi harus berpakaian sopan. Alkohol tetap dilarang di negara itu. (Baca juga: Demi Tarik Turis Asing, Arab Saudi Keluarkan Visa Wisata)

Arab Saudi relatif tertutup selama beberapa dekade dan hingga pria dan wanita yang bukan suami isteri, termasuk orang asing, dapat dihukum berat karena pencampuran di depan umum. Kode sosial yang ketat telah dilonggarkan dalam beberapa tahun terakhir dan hiburan yang sebelumnya dilarang telah berkembang.

Tetapi masuknya wisatawan - pihak berwenang bertujuan mendapatkan 100 juta kunjungan tahunan pada tahun 2030 - dapat mendorong batas lebih jauh dan risiko serangan balasan yang konservatif.

Arab Saudi mengakhiri larangan perempuan untuk mengemudi tahun lalu dan pada bulan Agustus memberi hak baru untuk bepergian ke luar negeri, menghapus sistem perwalian yang membuat setiap perempuan membutuhkan izin dari kerabat laki-lakinya terhadap keputusan penting sepanjang hidup mereka.

 

Perubahan itu adalah bagian dari agenda ambisius reformasi ekonomi dan sosial Pangeran Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman. Rencananya telah menerima pujian internasional, tetapi citranya telah ternoda oleh pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, dan perang yang menghancurkan di Yaman.

Sampai sekarang, wisatawan asing yang bepergian ke Arab Saudi sebagian besar terbatas pada pekerja tetap dan tanggungan mereka, pelancong bisnis, dan peziarah Muslim yang diberikan visa khusus untuk mengunjungi kota suci Mekkah dan Madinah.
(jft/Sindo)

 

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...