21 November 2018

Di Uttar Pradesh, India - Kera Bunuh Manusia, Dilaporkan untuk Jadi Terdakwa, Polisi Takut Ditertawakan

KONFRONTASI -    Kawanan kera membunuh seorang manusia, Dharampal Singh (72). Korban meninggal setelah dilempari batu bata dari pohon. Meski senpat dilarikan ke rumah sakit, lemparan batu itu menyebabkan Dharampal mengalami cedera kepala dan dada, sehingga dokter tidak dapat menyelamatkannya.

Nah, atas kematian ini, keluarga korban melaporkan ulah kera kepada polisi, untuk ditindak secara hukum. 

Peristiwa nahas ini diawali Dharampal Singh (72) mengumpulkan ranting kayu kering, namun kawanan kera yang ada di pohon, tepat di atasnya merasa terusik, pada Kamis (18/10). 'Mereka' pun melempari Dharampal dengan batu bata.

Diyakini kera telah mempersenjatai diri dengan batu bata yang telah mereka kumpulkan sebelumnya dari sebuah bangunan yang runtuh di dekatnya di Tikri, Uttar Pradesh.

Penduduk desa berulang kali mengeluh, karena perilaku kera ini telah agresif, dan membuat hidup mereka seperti neraka. Tetapi hewan-hewan itu adalah spesies yang dilindungi sehingga sangat sedikit yang bisa dilakukan.

Saudara laki-laki Singh, Krishnapal, mengatakan kepada The Times of India: "Monyet melemparkan lebih dari 20 batu bata di Dharampal pada hari Kamis. Dilempar dari ketinggian, batu bata itu cukup untuk membunuhnya. Monyet-monyet nakal ini adalah penjahat sebenarnya, dan harus membayarnya. Kami sudah melapor ke polisi, untuk ditindak secara hukum, dan dinyatakan sebagai terdakwa."

Keluarga Singh telah mengajukan keluhan resmi dan menyebut monyet sebagai terdakwa, tetapi polisi bersikeras tidak dapat mengadili monyet, dan telah menyatakan kematian Singh adalah kecelakaan.

Chitwan Singh, petugas stasiun di kantor polisi Doghat, mengatakan: "Bagaimana kita bisa mendaftarkan kasus ini terhadap monyet? Ini akan membuat kita tertawa dan ditertawakan."

Serangan mematikan oleh monyet telah meningkat di seluruh negeri, dan ahli satwa liar mengatakan bahwa rhesus kera biasanya disalahkan - meskipun tidak jelas kelompok mana yang menyerang Singh.

Di tahun 2007, Wakil Wali Kota Ibukota India, Delhi, SS Bajwa meninggal setelah diserang oleh sekelompok monyet liar. Sang pejabat menderita cedera kepala serius, ketika jatuh dari teras lantai satu rumahnya untuk mencoba melawan monyet yang menyerangnya.

Dalam upaya mengekang masalah monyet, kota 'mempekerjakan' monyet lutung lebih ganas untuk mengejar monyet kelompok-kelompok kecil .

Kota ini juga mempekerjakan penangkap monyet untuk mengumpulkan mereka sehingga mereka dapat dipindahkan ke hutan.

Pemusnahan dianggap tidak dapat diterima oleh umat Hindu , yang menghormati monyet sebagai manifestasi dari dewa monyet Hanuman, dan sering memberi mereka makan pisang dan kacang.

Pawan Sharma, pendiri Asosiasi Resqink untuk Kesejahteraan Satwa Liar (RAWW), mengatakan kepada VICE: "Monyet di kota bukanlah masalah sebenarnya. Ini adalah kesalahan manusia yang telah menyebabkan peningkatan populasi kera. Kota-kota terhubung oleh hutan dan secara teknis. Sebuah kota juga berfungsi sebagai habitat bagi berbagai hewan karena berbagai alasan."(Jft/BangasaOnline)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...