27 April 2018

Ada Mafia Berkedok Pengusaha di Balik Peredaran Miras

KONFRONTASI-Ada mafia berkedok pengusaha yang bermain di balik maraknya peredaran minuman keras oplosan di Indonesia.

Begitu dikatakan Ketua Asosiasi Ilmuwan dan praktisi Hukum Indonesia (Alpha), Azmi Syahputra.

“Ini adalah masalah berkaitan dengan uang besar, pemainnya mafia berkedok atas nama pengusaha,” jelasnya.

Menurut dia, aparatur penegak hukum saat ini juga rentan mendapatkan kompensasi dari mafia tersebut terkait kegiatan penjualan atau produksi minuman oplosan tersebut.

Aparat jadi terlihat lemah dan kurang tegas. Mereka “saling diam” dan kurang peduli dengan peredaran miras oplosan ini hingga korban kemudian berjatuhan. Fungsi preventif aparat penegak hukum juga semakin tidak maksimal.

“Faktornya adalah selain minuman oplosan ini dapat diperoleh dengan mudah dan murah. Harus diakui aparatur masih lemah dan kurang tegas,” jelasnya.

“Akibatnya aparatur tipe ini atau “aparatur tertentu” dapat “menjadi pelindung” bagi si penjual maupun si pembuat minuman opolosan ini,” sambung Azmi yang juga Dosen Hukum Pidana ini.Ada mafia berkedok pengusaha yang bermain di balik maraknya peredaran minuman keras oplosan di Indonesia.

Begitu dikatakan Ketua Asosiasi Ilmuwan dan praktisi Hukum Indonesia (Alpha), Azmi Syahputra.

“Ini adalah masalah berkaitan dengan uang besar, pemainnya mafia berkedok atas nama pengusaha,” jelasnya.

Menurut dia, aparatur penegak hukum saat ini juga rentan mendapatkan kompensasi dari mafia tersebut terkait kegiatan penjualan atau produksi minuman oplosan tersebut.

Aparat jadi terlihat lemah dan kurang tegas. Mereka “saling diam” dan kurang peduli dengan peredaran miras oplosan ini hingga korban kemudian berjatuhan. Fungsi preventif aparat penegak hukum juga semakin tidak maksimal.

“Faktornya adalah selain minuman oplosan ini dapat diperoleh dengan mudah dan murah. Harus diakui aparatur masih lemah dan kurang tegas,” jelasnya.

“Akibatnya aparatur tipe ini atau “aparatur tertentu” dapat “menjadi pelindung” bagi si penjual maupun si pembuat minuman opolosan ini,” sambung Azmi yang juga Dosen Hukum Pidana ini.[mr/rmol]

Tags: 
Category: 
loading...

Related Terms