31 March 2020

Seskab Percaya Klenik, Gus Luthfi: Bukan Golongan Rasulullah

KONFRONTASI-Pernyataan Sekretaris Kabinet, Pramono Anung, yang melarang Presiden Joko Widodo (Jokowi) berkunjung ke Kota Kediri, Jawa Timur, karena takut lengser, sangat bertentangan dengan ajaran Rasulullah SAW.

Demikian disampaikan KH Luthfi Bashori Alwi alias Gus Luthfi dilansir RMOL.id, Senin (17/2).

Gus Luthfi mengatakan, Rasulullah SAW bersabda: “Bukan termasuk golongan kami, siapa saja yang beranggapan sial atau membenarkan orang yang beranggapan sial, atau siapa saja yang mendatangi (dukun) tukang ramal atau membenarkan ucapannya, atau siapa saja yang melakukan perbuatan sihir atau membenarkannya.” (HR. Al Bazzar).

Yang dikatakan Pramono Anung, imbuh Gus Luthfi, sama dengan percaya dukun atau ramalan, khususnya tentang nasib seseorang.

“Misalnya terkait ramalan jabatan seorang presiden jika pergi ke suatu tempat, bisa cepat lengser. Jelas sekali sumbernya tidak valid dan bukan patokan bagi suatu negara yang mayoritas Muslim apalagi bagi umat Islam. Sebab Rasulullah SAW sudah menjelaskan: ‘Mereka (para peramal) itu tidak ada apa-apanya’,” jelas Gus Luthfi.

Masih kata Gus Luthfi, para sahabat pernah bertanya, “Wahai Rasulullah, terkadang mereka membicarakan suatu hal, ternyata hal itu betul-betul terjadi.”

Rasulullah SAW menjawab, “Itu adalah kata-kata yang dicuri jin dari (berita langit), lalu dibisikkan ke telinga para peramal, lalu para peramal itu mencampurkannya dengan seratus kebohongan.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim). (mr/rmol)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...