19 December 2018

Ratna Berdusta, Bagaimana Elektabilitas Prabowo?

KONFRONTASI-Pengamat politik Djayadi Hanan menilai terkuaknya kebohongan Ratna Sarumpaet tak serta-merta menggerus elektabilitas Prabowo Subianto - Sandiaga S Uno. Alasannya, pendukung duet calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) dari Koalisi Adil Makmur itu merupakan pemilih yang sangat anti terhadap Presiden Joko Widodo.

Djayadi menuturkan, para pemilih Prabowo sudah terkristalisasi sebagai kelompok yang sangat anti kepada presiden yang beken disapa dengan panggilan Jokowi itu. "Isu Ratna Sarumpaet tidak akan mengakibatkan pemilih Prabowo pergi, malah makin membela,” ujar Djayadi di sela-sela rilis hasil survei Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC) di Jakarta, Minggu (7/10).

Direktur eksekutif SMRC itu menjelaskan, para pemilih Prabowo kadung tak menyukai Jokowi. “Apa pun yang dilakukan Prabowo, mereka akan melakukan pembenaran," katanya.

Lebih lanjut Djayadi mengatakan, Prabowo-Sandi bisa saja memperoleh suara tambahan dari kalangan yang belum menentukan pilihan atau undecided voters. Namun, katanya, undecided voters juga cenderung memilih Jokowi yang berpasangan dengan KH Ma’ruf Amin.

"Itu dugaan saya, namanya hipotesis. Harus dibuktikan dengan data," ungkapnya.

Menurut Jayadi, isu Ratna Sarumpaet juga tak akan bertahan lama. Sebab, hal akan terus muncul justru isu ekonomi, termasuk pertemuan tahunan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) di Bali.

"Karena ini (Ratna Sarumpaet, red) enggak berkaitan dengan isu ekonomi. Kalau ini berkaitan bisa panjang. Ini isu fundamental. Comes and go. Dugaan saya tidak terlalu lama bertahan," pungkasnya.[mr/jpnn]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...