17 December 2018

Kubu Jokowi dan Prabowo Saling Intip

KONFRONTASI-Hingga hari kedua masa pendaftaran atau minus lima hari jelang penutupan pendaftaran pasangan bakal calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres), belum satu pun dari masing-masing kubu mendaftarkan calon yang mereka usung ke Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dua kubu seakan saling intip.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, menilai, aksi saling intip yang dilakukan masing-masing kubu merupakan bagian dari strategi pemenangan. Meski masih terbuka peluang adanya poros ketiga, namun pilpres diprediksi akan rematch antara Joko Widodo (Jokowi) dengan Prabowo Subianto. 

Menurut dia, andai Prabowo menggandeng cawapres dari kalangan Islam, maka kemungkinan Jokowi juga akan memilih cawapres dari kalangan Islam. 

"Jika Prabowo gandeng cawapres militer dan pengusaha, Jokowi akan melakukan hal sama. Ini murni strategi wait and see antarkandidat," ujar Adi dilansir SINDOnews, Minggu (5/8/2018).

Selain itu, Adi menilai aksi saling intip bagian dari strategi untuk memagari partai koalisi tidak pindah dukungan. Jika cawapres diumumkan jauh-jauh hari, dikhawatirkan partai-partai koalisi yang tidak sejutu akan pindah ke lain hati. Hal ini dianggap strategi untuk menyandera partai koalisi.

"Khusus buat Jokowi, sepertinya berhiting betul posisi cawapres, sebab elektabilitas dirinya turun naik. Makanya perlu cawapres yang pas, terutama soal elektabilitas," tandasnya. (mr/snd)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...