20 April 2019

Jokowi Dikritik karena Bagi-Bagi Kekuasaan

KONFRONTASI- Keputusan Presiden Joko Widodo yang terus membagi-bagikan jabatan di pemerintahan kepada tim suksesnya menuai kritik. Terakhir, tim sukses Jokowi bersama Jusuf Kalla di Pilpres lalu, Fadjroel Rachman, ditunjuk sebagai komisaris utama salah satu Badan Usaha Milik Negara, PT Adhi Karya

"Sungguh mengherankan pemerintahan Jokowi-JK terus melakukan kebijakan bagi kursi komisaris untuk relawan kendati mengetahui ditentang masyarakat," kata pengamat politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio, Minggu (27/9/2015).

Hendri menilai, akan lebih baik jika relawan dan parpol pendukung berhenti mengganggu Jokowi. Presiden juga diminta berhenti untuk mengalah dan memanjakan mereka. Sebab, lanjut dia, hasil survei Kelompok Diskusi dan Kajian Ppini Publik Indonesia (Kedai Kopi), pada Mei 2015 lalu menyatakan bahwa ketidaksetujuan rakyat terhadap kebijakan bagi-bagi kursi ini mencapai 80 persen.

"Mungkin kali ini Jokowi-JK sedang mencoba untuk mengabaikan aspirasi publik," ujar Hendri yang juga pendiri Kedai Kopi ini.

Hendri menambahkan, sebenarnya aktivis dan relawan seperti Fadjroel lebih tepat berada di luar pemerintahan daripada masuk ke lingkup tataran Komisaris BUMN. Dengan begitu, Fadjroel bisa memberi masukan yang berguna bagi pemerintah. Hendri berharap, nantinya Fadjroel juga dapat berkontribusi meski sudah masuk ke dalam lingkar pemerintahan.

"Masa segitu doang visinya, dikasih jabatan komisaris lantas menjadi redup masukan kritisnya," ucap Hendri.

Fadjroel ditunjuk sebagai Komisaris Utama BUMN melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Adhi Karya Tbk (ADHI) pada Selasa (22/9/2015). Dia menggantikan Imam Santoso Ernawi. Fadjroel sendiri enggan beranggapan bahwa penunjukannya ini merupakan balas jasa dari Presiden Jokowi.

"Enggaklah, aku tidak melihat itu. Setelah Jokowi terpilih kan kami balik lagi ke pekerjaan masing-masing. Cuma kadang-kadang aja ngobrol," kata Fadjroel kepada Kompas.com, Rabu (23/9/2015)
Anggota tim sukses Joko Widodo-Jusuf Kalla saat Pemilu Presiden 2014, Fadjroel Rachman, ditunjuk sebagai Komisaris Utama PT Adhi Karya Tbk. Fadjroel enggan beranggapan bahwa penunjukannya ini merupakan balas jasa dari Presiden Jokowi.

"Enggaklah, aku tidak melihat itu. Setelah Jokowi terpilih kan kami balik lagi ke pekerjaan masing-masing. Cuma kadang-kadang aja ngobrol," kata Fadjroel kepada Kompas.com, Rabu (23/9/2015).

Fadjroel mengaku diberi tahu mengenai kabar penunjukan ini oleh salah satu pejabat BUMN pada Selasa. Menurut Fadjroel, ini adalah kali pertama dia ditawari jabatan di pemerintahan. Dia pun akhirnya menerima tawaran ini demi membantu Adhi Karya menjadi lebih baik.

"Sepanjang sesuai dengan kemampuan akademis saya bersedia membantu. Komisaris itu kan tugasnya beda dengan direksi, komisaris sifatnya mengurus hal-hal yang strategis," ujar lulusan S-3 Bidang Manajemen Keuangan dan Moneter, Fakultas Ekonomi, Universitas Indonesia, itu.

Fadjroel mengaku ingin membantu Adhi Karya menjadi BUMN yang tidak hanya mencari keuntungan, tetapi juga bisa membantu kerja pemerintah dalam menumbuhkan ekonomi negara. Dia akan bertugas efektif pada Senin pekan depan.

"Minggu depan kemungkinan sudah mulai pisah sambut dengan komisaris yang lama," ucapnya.

Penunjukan Fadjroel sebagai komisaris utama ini diambil dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Adhi Karya Tbk (ADHI) pada Selasa (22/9/2015). Fadjroel ditunjuk sebagai komisaris utama perseroan untuk menggantikan Imam Santoso Ernawi.

.IKCM)
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...