21 November 2018

Indonesia Darurat Hoax, Polres Jakarta Barat Gelar Comunity Policing

KONFRONTASI -    Maraknya penyebaran berita palsu membuat Indonesia layak dikategorikan dalam kondisi darurat hoax. Polri pun diminta aktif melakukan penindakan dan pemberantasan terhadap pelaku dan akun-akun media sosial yang melanggar.

Menanggapi hal itu, Polres Metro Jakarta Barat menggelar Comunity Policing, Kamis (08/11/18).. Kegiatan tersebut bertujuan memaksimalkan peran serta Polri bersama Toga, Tomas, dan Pemuda dalam menangkal berita bohong (hoax). Hal ini untuk menciptakan situasi kamtibmas yang aman dan kondusif menjelang Pileg dan Pilpres 2019.

Hadir pada kesempatan itu antaranya, Kasubnit Binmas Baharkam Polri Kombes Pol. Drs. Hendi Handoko. MM, Kasat Binmas Polres Metro Jakarta Barat AKBP Aslan Sulastomo, SH. Para Kanit Polsek Jajaran perwakilan Bhabinkamtibmas Polsek jajaran, Perwakilan Toga, Tomas, Ormas dan Pemuda, dari Polsek Jajaran Polres Metro Jakarta Barat.

Kepala Sub Unit Bimbingan Masyarakat Badan Pemeliharaan Keamanan (Kasubnit Binmas Baharkam) Polri Kombes Pol. Drs. Hendi Handoko. MM menjelaskan, saat ini, Indonesia sudah layak dikategorikan darurat hoax. Karena itu, Polri perlu bersinergi melakukan langkah-langkah tegas untuk menindak penyebar berita hoax.

“Dalam darurat hoax ini cukup menjadi alasan bagi pemerintah, Polri melakukan tindakan tegas menangkap orang-orang yang diduga menyebar berita hoax dengan men-take down akun-akun yang dianggap menyebarkan hoax,” jelas Kombes Hendi

Sementara, ketika ditemui, Kasat Binmas Polres Metro Jakarta Barat AKBP Aslan Sulastomo SH mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk bersama-sama memerangi penyebaran informasi hoax yang marak di media sosial.

“Banyak informasi hoax yang viral di media sosial.Kkemudian memicu keributan bahkan merembet menjadi kerusuhan fisik. Hal ini tentunya berpotensi mengganggu keamanan nasional,” katanya.(Jft/FokusBerita)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...