6 December 2019

''Gebrakan" Rizal Ramli: Dari Rencana Utang Garuda sampai Beking Proyek KA Cepat Jakarta-Bandung, Didobrak !

KONFRONTASI-Pembangunan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung akan diputuskan dalam waktu dekat ini. Dua negara, yaitu Jepang dan Tiongkok, berlomba menjadi investor proyek bernilai puluhan triliunan itu seusai menyelesaikan studi kelayakan.

Namun, peringatan keras dilontarkan oleh Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli. Menteri yang baru saja dilantik itu menyebutkan, ada pejabat yang bermain di balik proyek kereta cepat itu. Informasi itu dia dapatkan langsung dari Presiden Jokowi.

"Saya enggak peduli beking siapa di belakang. Saya sudah bilang sama Pak Presiden, memang di dalam proyek ini ada beking dan ada pejabat yang ingin bisnis," ujar Rizal, Kamis (13/8/2015).

Saat ini, kata dia, ada dua negara yang memberikan tawaran pinjaman dana untuk pembangunan infrastruktur kereta cepat Jakarta-Bandung itu, yakni Jepang dan Tiongkok. Menurut mantan Menteri Koordinator Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid itu, kedua negara memberikan tawaran yang berbeda.

Meski menyebut ada beking pada megaproyek itu, Rizal mengatakan bahwa dirinya tak akan terpengaruh karena adanya kepentingan bisnis oknum pejabat yang ikut bermain dalam proyek kereta cepat itu. Dia menegaskan bahwa pemerintah akan memilih investor yang terbaik.

"Teman-teman ketahui banyak sekali yang mau berikan pinjaman infrastruktur. Jepang tawarkan kereta api cepat Bandung-Jakarta hanya 36 menit sekitar 200 kilometer. Tiongkok juga tawarkan yang sama dan tidak pakai duit APBN. Kita adu Jepang, Tiongkok, dan Jerman. Kita cari mana yang paling baik dan murah," kata dia

Baru sehari menjabat sebagai Menteri Koordinator Kemaritiman, Rizal Ramli langsung melakukan "gebrakan" yang mengejutkan. Dia meminta agar PT Garuda Indonesia Tbk membatalkan penambahan pesawat.

Dia mengaku telah menggagas pembatalan rencana pembelian pesawat Airbus A350 oleh Garuda Indonesia.

"Minggu lalu, saya ketemu Presiden Jokowi. Saya bilang, Mas, saya minta tolong layanan diperhatikan. Saya tidak ingin Garuda bangkrut lagi karena sebulan yang lalu beli pesawat dengan pinjaman 44,5 miliar dollar AS dari China Aviation Bank untuk beli pesawat Airbus A350 sebanyak 30 unit. Itu hanya cocok untuk Jakarta-Amerika dan Jakarta-Eropa," ujar Rizal Ramli di Kantor Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Jakarta, Kamis (13/8/2015).

Menurut dia, rute internasional yang akan diterbangi oleh Garuda Indonesia tidak menguntungkan. Pasalnya, saat ini, maskapai di kawasan ASEAN yang memiliki rute internasional ke Amerika Serikat dan Eropa, yaitu Singapore Airlines, punya kinerja keuangan yang kurang baik.
Hal yang sama juga terjadi pada Garuda Indonesia. Menurut dia, rute internasional Garuda ke Eropa selalu membuat maskapai BUMN itu merugi karena tingkat keterisian penumpangnya hanya 30 persen. Oleh karena itu, ketimbang mengembangkan bisnis penerbangan rute internasional, lebih baik Garuda membeli pesawat Airbus A320 dan memilih fokus menguasai bisnis penerbangan domestik dan regional Asia.
"Kita kuasai dulu pasar regional lima sampai tujuh tahun ke depan. Kalau sudah kuat, baru kita hantam. Presiden setuju (pembatalan pembelian pesawat Airbus A350), dan kami panggil direksi (Garuda), dan batalkan supaya ganti," kata Rizal.
Rizal mengaku memiliki hubungan emosional dengan Garuda Indonesia. Pasalnya, saat dia menjabat sebagai Menko Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid, Garuda saat itu tak mampu membayar utang kepada konsorsium bank Eropa sebesar 1,8 miliar dollar AS.
Saat itu, kata dia, pihak Eropa mengancam akan menyita semua pesawat Garuda. Akhirnya, dia mengirim surat grasi ke Frankfurt, Jerman, untuk balik menuntut konsorsium bank Eropa itu karena menerima bunga dari kredit dengan ekstra 50 persen.
Setelah dituntut balik, akhirnya para bankir meminta damai dan sepakat merestrukturisasi utang Garuda. Karena pengalaman itulah, Rizal tak mau Garuda membeli perawat Airbus A350 untuk penerbangan ke Amerika dan Eropa. Terlebih lagi, kata dia, dana pembelian itu juga meminjam dari China Aviation Bank.
Sementara itu, Pelaksana Tugas Vice President Corporate Communication Garuda Indonesia M Ikhsan Rosan mengatakan bahwa Garuda sebenarnya belum memutuskan akan membeli Airbus A350 atau tidak.
Saat ini, kata dia, Garuda masih pikir-pikir apakah akan memakai Airbus A350 atau Boeing 787. Meski begitu, perusahaan sebenarnya masih pada tahap penjajakan. "Memang kemarin di Paris ada tanda tangan, tetapi namanya masih letter of intention," kata dia saat dihubungi.

Rizal Ramli hari ini resmi menerima jabatan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dari Indroyono Soesilo. Beberapa menteri di bawah koordinasinya terlihat turut hadir kecuali satu orang.

Rizal menjelaskan, masing-masing kementerian tersebut memiliki peranan penting bagi kemajuan negara yang tidak kalah penting juga peran Kementerian ESDM. Akan tetapi, Menteri ESDM Sudirman Said tampak tidak menghadiri acara tersebut.

"Oh, ada yang tidak hadir, sudah izin ya? Lain kali, saya bilang jangan dibiasakan banyak izin," kata Indroyono usai Sertijab di Kantor BPPT II, Jakarta, Kamis (13/8/2015).

Sekadar informasi, ada empat menteri baru di bidang ekonomi yang sah menjadi menteri baru era Jokowi-JK:

- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dijabat oleh Darmin Nasution menggantikan Sofyan Djalil

- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dijabat oleh Rizal Ramli menggantikan Indroyono Soesilo

- Menteri Perdagangan dijabat oleh Thomas Limbong menggantikan Rachmat Gobel.

- Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas dijabat oleh Sofyan Djalil menggantikan Andrinof Chaniago

Keempat menteri tersebut telah mengucap sumpah jabatan di Istana negara tepat pada pukul 13.45 WIB. Acara tersebut juga langsung dilantik oleh Jokowi yang juga didampingi oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla.

(kCM)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...