13 December 2019

Banjir Lagi, Banjir Lagi, Makanya Jakarta Butuh Gubernur Baru yang Lebih Kredible

KONFRONTASI -Ketua Dewan Pendiri Network for South East Asian Studies (NSEAS), Muchtar Effendi Haraharap mengatakan,  Pemprov DKI Jakarta dibawah kepemimpinan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)  gagal lagi urus masalah banjir.

“Banjir yang melanda Ibu Kota hari ini semakin membuktikan kegagalan itu. Beragam alasan muncul,  salah satunya normalisasi kali Ciliwung jadi kambing hitam,” kata Muchtar dalam keterangannya kepada Harian Terbit di Jakarta, Selasa (21/2/2017).

Menurutnya, tantangan Ahok yang menyebut silakan hujan turun, Jakarta takkan banjir, hanya kesombongan semata. “Ahok ternyata tak mampu dan gagal pecahkan masalah banjir Ibukota. Banjir di jalanan terus dan belum berkurang signifikan. Jakarta kembali kebanjiran saat hujan deras turun,” ujar Muchtar.

Alumni UGM ini mengutip kritikan gaya orang Betawi di media sosial, “Ahok, bacot loe aja yang gede. Bilang Jakarta udah bebas banjir, bilang Jakarta saat ini kalau hujan gede paling ada genangan air setengah jam sampai 1 jam. Kagak ade buktinye, Hok…Loe bilang udah kerukin tuh kali-kali Ciliwung, loe malah udah gusur-gusur tuh warga Kampung Pulo dan wilayah lain pinggir kali.”

Kutipan lainnya, ujar Muchtar, “Kagak ade buktinya. Hok, Jakarta masih banjir. Elu ngak liat ape. Ujan dari jam 3 sampai jam 6 hampir seluruh Jakarta terendam air.” Hari ini, Senin 20 Feb.2017 banjir tiba lagi. Rakyat DKI butuh Gubernur baru, biar masalah banjir selesai. Gubernur lama terbukti nyata gagal urus banjir.(Juft/Hanter)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...