27 January 2020

Klopp: Manajemen Leicester Bertanggung Jawab atas Pemecatan Ranieri

KONFRONTASI-Skuad Leicester City menemukan sekutu dalam diri Juergen Klopp setelah manajer Liverpool itu berkata bahwa dewan manajemen klub lebih memiliki tanggung jawab terhadap pemecatan Claudio Ranieri, dan konsep "kekuatan para pemain" sering dibesar-besarkan.

"The Foxes" menjadi subyek dari banyaknya pemberitaan buruk sepanjang akhir pekan setelah laporan-laporan media mengindikasikan bahwa seorang pemain memimpin tuntutan terhadap pemecatan Ranieri pada Kamis, sembilan bulan setelah sang manajer memimpin klub tersebut menjuarai Liga Inggris untuk pertama kalinya.

"Para pemain tidak begitu kuat. Kami lebih kuat pada masa lalu," kata Klopp kepada media Inggris menjelang pertandingan Senin di markas Leicester, yang menghuni zona degradasi setelah hanya mendulang lima kemenangan di liga musim ini.

"Itu selalu tergantung kepada dewan. Sepanjang para pemain berbicara bersama maka tidak ada masalah. Ini bukan mengenai betapa kuatnya (para pemain)."

Menurut sejumlah laporan, para pemain senior di ruang ganti Leicester mendesak pemilik klub Vichai Srivaddhanaprabha untuk memecat Ranieri, mengatakan bahwa mereka telah kehilangan kepercayaan terhadap kemampuan Ranieri untuk memimpin mereka lolos dari ancaman degradasi.

"Para pemain perlu menjadi kuat namun bukan dalam memecat manajer-manajer. Sepertinya para pemain Leicester tidak melakukan hal ini. Jika ada seseorang yang bertanya, mereka memberikan jawaban," tambah Klopp.

"Jika ada jalan langsung kepada dewan para pemilik untuk duduk dengan para pemain dan bertanya, "Apa kabar?" dan mereka berkata "tidak terlalu bagus karena manajer." Saya tidak pernah berada dalam situasi ini."

"Tidak pernah ada garis langsung ke pemilik. Namun saya tahu hal ini terjadi."

Perihal skuadnya sendiri, Klopp mengatakan hubungan antara dirinya dan para pemainnya berdasarkan pada kepercayaan dan saling menghormati.

"Saya tidak memiliki sedetik pun keraguan mengenai hubungan saya dengan tim. Saya tahu apa yang mereka inginkan, mereka tahu apa yang saya inginkan. Tidak seorang pun mengharapkan kesempurnaan. Saya tidak mengharapkannya dari mereka dan mereka tidak (mengharapkannya) dari saya," tambah pria Jerman karismatik ini.

"Ini merupakan saling menghormati sepenuhnya."

Liverpool menghuni peringkat kelima di klasemen, sedangkan Leicester berada di posisi ke-18 menjelang pertandingan di Stadion King Power, demikian Reuters melaporkan.[mr/tar]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...