7 December 2019

Soal Deradikalisasi, Mahfud dan Puan Beda Pendapat

KONFRONTASI-Menko Polhukam Mahfud MD tidak sepakat dengan usulan Ketua DPR RI Puan Maharani yang ingin program deradikalisasi dievaluasi.

“Enggak (perlu dievaluasi). Program deradikalisasi diperkuat saja,” ujar Mahfud di Gedung Nusantara I, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/11).

“Karena dari sudut kuantitatif 2017 dan 2018 jauh lebih tinggi dari 2019. Artinya tingkat antisipasi sudah oke, tapi sekarang terjadi perluasan subjek,” imbuhnya menambahkan.

Mahfud menjelaskan, perluasan subjek yang dimaksud adalah pola penyerangan yang dilakukan oleh para bomber atau pelaku terorisme yang mulai berubah dari peristiwa satu ke peristiwa lainnya.

“Kalau dulu teror orang laki-laki dewasa tapi sekarang ada ibu-ibu. Yang pak Wiranto melibatkan ibu, yang Sidoarjo ibu, Sibolga ibu. Lalu juga melibatkan anak, yang di Surabaya itu bunuh diri bersama anak, yang di Pandeglang itu juga melibatkan anaknya,” jelasnya.

“Nah itu berarti kualitasnya semakin meluas, mengerikan lah. Tapi kualitasnya menurun. Berarti tingkat antisipasi dari keamanan dan intelijen sudah cukup. Ya perlu ditingkatkan,” urainya.

Sebelumnya, pasca ada bom bunuh diri di area Mapolrestabes Medan, Ketua DPR RI Puan Maharani ingin program deradikalisasi dievaluasi.

“Tentu saja, deradikalisasi ini kemudian harus kita evaluasi, ya ini sudah masuk ke itu ke individu-individu ini,” kata Puan.(mr/posat)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...
Jumat, 6 Dec 2019 - 20:18