22 September 2019

Konflik Agama Lebih Banyak Dipicu Faktor di Luar Agama

KONFRONTASI - Kementerian Agama (Kemenag) melalui Puslitbang Kehidupan Keagamaan telah melaksanakan survei nasional kerukunan umat beragama (KUB) pada 2015. Meski hasil survei menunjukkan bahwa kerukunan beragama di Indonesia cukup baik, masih ada beberapa hal yang patut dijadikan catatan.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifudddin mengatakan, secara umum, kondisi KUB di Indonesia terbilang baik. "Meskipun ada kasus kasus-kasus yang kita tidak boleh menutup mata, seperti Tolikara dan Aceh Singkil. Tapi, secara keseluruhan, dengan kemajemukan kita, kerukunan kita cukup baik," tuturnya ketika menghadiri acara peluncuran hasil survei tersebut di Hotel Sari Pan Pasific, Jakarta, Rabu (10/2).

Menurut dia, banyaknya konflik yang mengatasnamakan agama sebenarnya terjadi karena hal atau faktor nonagama. "Misalnya, karena masalah politik, hukum, atau persaingan ekonomi," ujar Lukman menjelaskan.

Agama, kata dia, kerap dicatut sebagai alat justifikasi untuk memantik terjadinya konflik-konflik sosial tersebut. "Agama sering dijadikan sebagai alas saja atau sebagai justifikasi pembenar untuk terbangunnya konflik," tutur Lukman.

Menurutnya, hal-hal tersebut juga patut diketahui oleh masyarakat. Tujuannya, kata Lukman, agar mereka tahu bahwa KUB di Indonesia sebenarnya tidak memiliki masalah atau kendala yang besar. (Juft/rol)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...