Kapolri: Penyerang Gereja Santa Lidwina Terindikasi Kuat Terpengaruh Paham Radikal

KONFRONTASI-Suliyono, pelaku penyerangan Gereja Santa Lidwina Bedog, Yogyakarta, diduga mendapat pengaruh radikalisme.

"Dia pernah tinggal di Poso, Sulawesi Tengah dan Magelang. Ada indikasi kuat yang bersangkutan ini mendapat paham radikal yang prokekerasan," kata Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin.

Tak hanya itu, Suliyono juga diduga pernah berencana pergi ke Suriah, tapi gagal.

Setelah rencana ke Suriah tidak terealisasi, Suliyono diduga akhirnya melancarkan aksi teror terhadap orang-orang yang dianggapnya kafir.

"Dia pernah mencoba membuat paspor untuk berangkat ke Suriah tapi tidak berhasil, akhirnya dia menyerang 'kafir' versi dia," kata Tito.

Mengenai kemungkinan Suliyono bekerja sendiri atau malah anggota jaringan terorisme tertentu, polisi menyatakan hal ini masih ditelusuri.(mr/tar)

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms

Tentang Kami


HOME

Fokus Isu I Nasional I Global I Ekbis I Politik I Tokoh I Enterpreunership I Olahraga I Budaya I Fashion I Gastronomi I Entertainment  I Khazanah I Teknologi  I Ragam I Opini I English I Netizen