25 January 2017

Kampanye Hitam Mencerminkan Para Capres Kita Parah. Harus dihapus Kampanye Hitam Itu

JAKARTA – Kehebohan kampanye hitam (black campaign) yang dikeluhkan capres dan tim suksesnya menjelaskan kepada kita bahwa mental capres-cawapres yang bertarung dalam pilpres 2014 ini parah.

 

“Mereka tidak memiliki kesiapan mental untuk memimpin bangsa yang besar seperti Indonesia,” ujar koordinator Gerakan Indonesia Bersih (GIB.) Adhie M Massardi kepada wartawan.

 

“Tantangan bagi pemimpin bangsa yang besar dan kaya SDA-nya seperti Indonesia sungguh dahsyat. Tekanan politik dan ancaman negara-negara besar yang ingin mencuri kekayaan alam kita sangat nyata dan terus-menerus. Ancamanannya bisa kudeta, pembunuhan politik, dan penggulingan kekuasaan,” tambah jubir presiden era Gus Dur (KH Abdurrahman Wahid) ini.

 

“Jadi kalau hanya karena dibilang imannya diragukan, surat nikahnya dipublikasikan, atau dibilang capres jomblo serta disangka psikopat sudah panik dan blingsatan, lalu berteriak-teriak diserang dengan kampanye hitam, sungguh, orang yang demikian itu kalau sudah benar-benar jadi pemimpin akan menyerahkan apa saja yang diminta orang atau negara asing, asal kedudukannya tidak dirampas,” kata Adhie.

 

Adhie menyarankan agar para capres dan cawapres itu nonton film Independence Day (1996), Air Force One (1997) dan Wild Wild West (1999), yang mengisahkan ketegaran dan keheroikkan presiden AS yang berani berhadapan langsung dengan orang-orang yang akan mengancam bangsa dan negaranya.

 

Makanya, setiap kandidat presiden AS tak ada yang mengeluh di-black campaign. Karena oleh publik AS hal itu dianggap bagian dari tes mental calon pemimpin negeri yang besar.

 

“Kita kan masih ingat bagaimana Obama dulu dituduh anak teroris karena bapaknya orang Kenya, dan waktu kecil tinggal di Jakarta, Indonesia, negara yang mereka kenal sarang teroris. Tapi Obama kan santai saja. Begitulah seharusnya mental pemimpin negara besar!”

 

Secara khusus, Adhie meminta agar Jokowi tidak cengeng dan terus mengeluhkan kampanye hitam seperti dilakukan SBY dulu untuk menarik simpati rakyat dalam pemilu 2004.

 

 

“Contohlah Gus Dur. Diteror dengan berbagai hal sepanjang hayatnya. Bahkan saat presiden, setiap hari saya mendengar ancaman dikudeta tentara. Tapi Gus Dur tetap tegar. Bahkan saat digulingkan secara inkonstitusional dan digantikan Megawati Soekarnoputri, dan dari PKB disingkirkan Muhaimin Iskandar dkk,” tegas Adhie. [***] 

 

Category: 

 


loading...
loading...

BACA JUGA:      

Loading...