18 January 2020

Jangan ada Pengerahan Massa 22 Juli

KONFRONTASI - Untuk tanggal 22 Juli mendatang, Ketua DPP PKB Marwan Jafar berharap tidak ada pengerahan massa pada saat Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan hasil pemilu presiden. "Agar suasana kondusif sebaiknya tidak ada pengerahan massa pada 22 Juli nanti. Kita tunggu saja hasil keputusan KPU," kata Marwan saat buka puasa bersama wartawan di Jakarta, Kamis.

Menurut Marwan, seluruh partai politik pendukung Joko Widodo-Jusuf Kalla telah diimbau untuk tidak mengerahkan massa ke KPU.

"Apapun keputusan KPU harus kita hormati bersama," kata Ketua Fraksi PKB DPR RI itu.

Marwan berharap pemilu presiden yang telah diikuti warga negara dengan sangat antusias bisa berlangsung fair, objektif, sejuk, damai, serta tidak berbuntut konflik.

Untuk hasil pilpres, kata Marwan, berdasar laporan dari jajaran pengurus di daerah dan hasil penghitungan riil berdasar formulir C1 (real count) situs kawalpemilu.org, PKB optimistis pasangan Jokowi-JK unggul.

"Selisih sekitar tujuh juta suara itu signifikan, tak mungkin terkejar lagi," kata Marwan.

Pemilu Presiden, 9 Juli 2014 diikuti dua pasangan capres dan cawapres, yaitu Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dan Joko Widodo-Jusuf Kalla.[ant]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...