27 May 2019

Dahlan Iskan Beberkan Alasannya Pindah Haluan Dukung Prabowo-Sandi

Konfrontasi - Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan menjadi kejutan pada kampanye akbar Prabowo Subianto di Surabaya, Jumat (12/4/2019). Dalam kampanye yang digelar di Dyandra Convention Center, Surabaya itu Dahlan muncul untuk mendukung Prabowo yang berduet dengan Sandiaga S Uno di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Dahlan juga menyampaikan pidato dalam kampanye itu. Mantan direktur utama PLN itu menuturkan bahwa dirinya pada Pilpres 2014 memilih Joko Widodo alias Jokowi.

“Waktu itu (2014, Red) saya berharap banyak karena Pak Jokowi punya program besar yang disebut Revolusi Mental. Juga waktu itu Pak Jokowi punya program hebat berupa pertumbuhan ekonomi yang tinggi,” tutur Dahlan di hadapan ribuan pendukung Prabowo - Sandi.

Dahlan mengaku sangat berharap agar Jokowi dalam masa kepemimpinannya bisa mengerek pendapatan per kapita hingga USD 7 ribu per tahun. “Karena lima tahun yang lalu pendapatan per kapita sudah USD 5 ribu per tahun, jadi wajar saya berharap lima tahun kemudian jadi tujuh ribu dan lima tahun (berikutnya) jadi sembilan ribu,” tuturnya.

Menurut Dahlan, Indonesia jadi negara besar dan jaya jika pendapatan per kapitanya mencapai USD 7.000 per tahun. “Namun itu tidak terlaksana,” ujarnya disambut aplaus.

Karena itu Dahlan menjatuhkan piliahnnya kepada Prabowo-Sandi. Dia menegaskan, keputusan politiknya sama sekali bukan karena masalah pribadinya.

“Bukan karena mempertimbangkan nasib saya selama lima tahun terakhir. Itu saya anggap sebagai risiko saya sebagai pengabdi. Seperti juga risiko Pak Jokowi menjadi presiden difitnah selama 4,5 tahun, bahkan seperti juga Pak Prabowo yang difitnah selama 17 tahun,” katanya.

Selain itu, Dahlan juga berusaha menampung aspirasi pendukungnya. Dia menceritakan, pada Pemilu 2014 para pendukungnya yang dikenal dengan sebutan Dahlanis mendukung Prabowo.

“Bukan karena mempertimbangkan nasib saya selama lima tahun terakhir. Itu saya anggap sebagai risiko saya sebagai pengabdi. Seperti juga risiko Pak Jokowi menjadi presiden difitnah selama 4,5 tahun, bahkan seperti juga Pak Prabowo yang difitnah selama 17 tahun,” katanya.

Selain itu, Dahlan juga berusaha menampung aspirasi pendukungnya. Dia menceritakan, pada Pemilu 2014 para pendukungnya yang dikenal dengan sebutan Dahlanis mendukung Prabowo.

Namun, Dahlan memilih mendukung Jokowi. “Karena program-program itu. Sekarang, pemilu tahun ini ganti saya yang ikut pimpinan Dahlanis se-Indonesia itu,” pungkasnya. (jp/mg)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...