19 October 2018

Sejak Donald Trump Memboikot Muslim, Banyak Warga AS Masuk Islam

KONFRONTASI -  Maksud hati ingin meraih simpati warga konservatif Amerika Serikat (AS), pernyataan rasis Donald Trump tentang muslim justru membuat banyak warga tertarik mempelajari Islam. Bukannya mendukung Trump melarang muslim masuk AS, warga AS justru banyak yang masuk Islam.

Hal itu berdasarkan informasi yang disampaikan Imam Masjid New York Amerika Serikat (AS) Shamsi Ali di depan ratusan Pegawai Negeri Sipil (PNS) Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan jamaah Masjid PUSDAI, Bandung, Ahad (13/12/2015) lalu.

Shamsi Ali menuturkan, banyak warga AS yang berbalik antipati terhadap Trump. Mereka menilai kandidat Presiden dari Partai Republik itu rasis.

“Sudah tiga kota yang saat ini menolak kedatangan Trump, sebab mereka menilai Trump rasis,” terang Shamsi Ali.Yang menarik, tambah Shamsi Ali, banyak warga AS yang sebelumnya non muslim kini tertarik mempelajari Islam dan masuk Islam.

Hal senada disampaikan oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan. Berdasarkan informasi yang diterimanya, simpati warga AS kepada Islam justru mengalir deras pasca pernyataan Trump.

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...