25 February 2020

Universitas Bergengsi di India Buka Kursus Tangani Kesurupan

KONFRONTASI-Sebuah universitas bergengsi di India menawarkan kursus bersertifikat untuk mengajarkan dokter bagaimana memperlakukan orang yang mengaku melihat atau dirasuki oleh hantu (kesurupan).

Banaras Hindu University (BHU) yang berada di kota utara Varanasi membuka kursus itu selama enam bulan yang akan dimulai pada bulan Januari.

Para pejabat mengatakan kursus itu akan fokus pada gangguan psikosomatik yang sering membingungkan dengan kejadian paranormal. Kursus ini akan diadakan oleh fakultas Ayurveda, sistem pengobatan dan penyembuhan Hindu kuno.

Seorang pejabat BHU mengatakan kepada kantor berita IANS bahwa unit terpisah Bhoot Vidya (Studi Hantu) telah didirikan di universitas.

"Bhoot Vidya terutama berurusan dengan gangguan psikosomatis, penyakit yang disebabkan oleh alasan yang tidak diketahui dan penyakit pikiran atau kondisi psikis," kata Yamini Bhushan Tripathi, dekan fakultas Ayurveda, seperti dikutip dari BBC, Kamis (26/12/2019).

Dia menambahkan bahwa universitas itu adalah yang pertama di negara tersebut yang menawarkan kursus seperti itu yang akan mengajarkan dokter tentang pengobatan Ayurvedic untuk mengobati penyakit terkait hantu.

Terapi Ayurvedic umumnya meliputi obat-obatan herbal, perubahan pola makan, pijat, pernapasan, dan bentuk olahraga lainnya.

Menurut sebuah studi tahun 2016 oleh Institut Nasional Kesehatan Mental dan Neuroscience (Nimhans), hampir 14% orang India sakit mental. Dan pada 2017, WHO memperkirakan bahwa 20% orang India mungkin menderita depresi pada satu titik dalam hidup mereka.

Tetapi ada kurang dari 4.000 profesional kesehatan mental di negara dengan 1,3 miliar penduduk ini dan ada sedikit kesadaran tentang masalah ini.

Juga, karena stigma sosial yang meluas, hanya sedikit yang mencari bantuan atau perawatan profesional dan banyak orang India, terutama di daerah pedesaan dan miskin, mengunjungi paranormal dan dukun dengan harapan bahwa mereka akan membantu menyembuhkan penyakit mental mereka.

Berita bahwa BHU yang dikelola pemerintah akan memulai kursus Bhoot Vidya mengundang kontroversi di dunia maya. Beberapa netizen menunjukkan bahwa pengogabatan dan rehabilitasi adalah metode yang lebih tepat untuk menangani masalah kesehatan mental.

"BHU memulai kursus tentang BhootVidya. Menurut saya penyakit mental yang parah dan kronis dirawat dengan baik dengan obat-obatan modern dan rehabilitasi yang tepat. Intervensi awal oleh kedokteran modern adalah satu-satunya harapan mereka," kata seorang netizen.

"Untuk penyakit pikiran yang ringan, buka hati dan jiwa dengan lebar untuk semua," imbuhnya.

Sejumlah netizen bahkan bertanya-tanya apakah pengobatan itu bisa lebih baik.

"Bhoot Vidya kursus sertifikat 6 bulan akan mengajarkan pengobatan untuk gangguan psikosomatis dan penyakit yang disebabkan oleh 'hantu' akan diajarkan kepada dokter," kata seorang netizen.

"Ini adalah terapi ayurvedic dari gangguan psikosomatik, bidang kedokteran yang sah. Masalahnya hanyalah nama 'Bhoot Vidya'," jawab netizen lainnya.

Tetapi sebagian besar mencemooh pengumuman itu dan beberapa bahkan menggunakannya untuk mempertanyakan prioritas pemerintah India.

"Jadi, Hantu itu nyata, kata BHU!" seru seorang netizen.

"Sebagian besar Dunia: Big Data, Kecerdasan Buatan, Machine Learning. India: Kursus 'Bhoot Vidya'," sindir seorang netizen.(mr/snd)

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...