23 October 2019

Terkaya di Cina, Bos Alibaba Stres

KONFRONTASI - Pendiri perusahaan e-commerce Alibaba, Jack Ma, merasa tidak bahagia setelah menjadi orang terkaya di Cina. Ma malah merasa dirinya semakin pusing dan diterpa kekhawatiran, setelah menerima limpahan kekayaan akibat melejitnya saham Alibaba.

Pengakuan ini diutarakan Ma dalam sesi wawancara dengan stasiun televisi CNBC, Rabu, 12 November 2014, waktu Cina. Dalam wawancara tersebut, Ma mengalami stres setelah kekayaannya melambung. Saat ini, kata Ma, dirinya merasa tidak bahagia karena menerima tekanan berat. Menurut dia, menjadi kaya itu menyakitkan. "Rasanya sakit saat mengetahui dirimu menjadi orang terkaya di dunia, dan semua orang hanya mengandalkanmu dalam urusan duit," kata Ma.

Ma juga mengaku stres karena banyak orang yang memiliki harapan muluk padanya. Selain itu, Ma kini punya banyak hal yang dipikirkan dan menjadi sumber kekhawatirkan. Apalagi setelah banyak yang mengenalnya sebagai miliarder, Ma merasa tidak bebas saat berjalan-jalan atau melakukan aktivitas di luar ruangan. Jika sudah begini, tak ada lagi yang bisa dinikmati. "Akhirnya, membelanjakan uang lebih sulit ketimbang mencarinya," ujar Ma.

Jack Ma menjadi orang terkaya di Cina setelah mencetak duit lebih dari US$ 19,5 miliar (Rp 237 triliun). Hal ini terjadi setelah Alibaba mengumpulkan dana segar US$ 25 miliar (Rp 304 triliun) dalam penawaran saham perdana (IPO) di Bursa Saham New York pada September 2014. Majalah Forbes pun menobatkan IPO Alibaba sebagai pencetak rekor baru, dan Ma masuk dalam jajaran miliarder terkaya. [tmp/ian]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...