24 June 2019

Sekuriti SMA Florida Mundur karena Tak Mampu Hentikan Pembataian

Konfrontasi - Investigasi terbaru penembakan massal di SMA Marjory Stoneman Douglas, Parkland, Florida, Amerika Serikat, mengungkap fakta mengecewakan tentang Scot Peterson.

Saat pembantaian yang menewaskan 17 orang tersebut berlangsung, dia sedang mengemban tugas sebagai penjaga keamanan di sekolah yang memiliki sekitar 3.000 siswa itu.

”Dia menjadi satu-satunya petugas berseragam dan bersenjata yang berjaga di sekolah tersebut. Dan, dia tidak melakukan apa yang seharusnya dia lakukan,” ujar Sheriff Broward County, Scott Israel.

Seharusnya, menurut Israel, Peterson masuk ke gedung tiga lantai yang menjadi lokasi penembakan. Sebagai petugas, dia juga seharusnya menjadi orang pertama yang menghentikan Cruz.

Sayangnya, Peterson tidak melakukan itu. Dan, Cruz bebas melancarkan aksi kejinya.

”Petugas kami tiba di lokasi kejadian sekitar 90 detik setelah terdengar tembakan. Tapi, dia hanya berkeliling di luar gedung selama sekitar empat menit. Aksi penembakan itu berakhir dalam waktu enam menit,” terang Israel kepada Reuters.

Atas pilihannya untuk tidak berbuat apa-apa, Peterson pun kena sanksi berat. Dia kemudian memilih untuk mengundurkan diri. (jp/mg)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...
Senin, 24 Jun 2019 - 14:22
Senin, 24 Jun 2019 - 14:12
Senin, 24 Jun 2019 - 11:56
Senin, 24 Jun 2019 - 11:49
Senin, 24 Jun 2019 - 11:46
Senin, 24 Jun 2019 - 11:40
Senin, 24 Jun 2019 - 11:33
Senin, 24 Jun 2019 - 11:29
Senin, 24 Jun 2019 - 11:19
Senin, 24 Jun 2019 - 11:16
Senin, 24 Jun 2019 - 11:08
Senin, 24 Jun 2019 - 10:58