28 May 2017

Obama: Rakyat AS Belum Nyaman dengan Presiden Perempuan

KONFRONTASI-Masyarakat Amerika Serikat (AS) belum nyaman dengan kehadiran perempuan kuat dan itu sebabnya negara tersebut belum pernah memilih perempuan menjadi presiden, kata Presiden Barack Obama pada Ahad.

Obama, yang mendukung sesama kader Partai Demokrat -Hillary Clinton- untuk menggantikannya di Gedung Putih, menyatakan kepada sekelompok donatur politik di New York, bahwa mantan menteri luar negeri tersebut seharusnya bisa dengan mudah mengalahkan pesaingnya dari Partai Republik, Donal Trump.

Namun, perpecahan mendalam politik di Amerika Serikat akan membuat persaingan di antara keduanya menjadi ketat, kata Obama.

Presiden pertama Amerika Serikat berkulit hitam itu kemudian menceritakan pendapatnya mengapa perempuan tidak pernah terpilih menjadi orang pertama di negara yang sering mengaku paling demokratis tersebut.

"Ada alasan mengapa kita tidak pernah mempunyai perempuan presiden," kata dia.

"Kami sebagai masyarakat masih meraba-raba apa artinya mempunyai perempuan kuat. Hal tersebut masih mengganggu kami dalam banyak hal. Kecenderungan itu kemudian tampak dalam banyak cara," kata Obama.

Obama sering menceritakan peran kuat perempuan dalam hidupnya, termasuk ibu, nenek, istri, dan anak-anak perempuan sang presiden yang akan lengser Januari tahun depan itu.

Dalam beberapa jajak pendapat, keunggulan Clinton, mantan ibu negara dan senator Amerika Serikat, terus menipis melawan Trump.

"Ini seharusnya adalah pemilihan umum yang bisa dimenangi dengan mudah. Tapi yang terjadi justru sebaliknya," kata Obama.

"Alasannya kenapa persaingan ini akan berlangsung dengan ketat, adalah bukan karena kelemahan Hillary. Tapi karena, secara struktural, kami telah menjadi masyarakat yang sangat terpecah," kata dia.

Obama memang terkenal tidak pernah menyembunyikan ketidak-sukaannya terhadap Trump, salah seorang yang pernah menuding sang presiden tidak lahir di Amerika Serikat. Trump, pada Jumat pekan lalu, akhirnya mengakui bahwa Obama lahir di Amerika Serikat.

Kepada para donor, Obama menyatakan bahwa karakter Trump sangat berbeda dibandingkan calon presiden dari Partai Republik yang pernah dia hadapi pada pemilihan umum 2008 dan 2012 lalu.

"Saat saya melawan John McCain, kami juga mempunyai banyak perbedaan. Tapi saya tidak pernah menyatakan bahwa dia tidak layak menjadi presiden Amerika Serikat," kata Obama mengenai lawannya pada pemilu 2007.

"Saya juga tidak bisa mengatakan hal sama kepada Mitt Romney pada 2012. Tapi, Trump jelas tidak layak menjadi presiden," kata dia yang dilansir Reuters.[mr/ant]

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



News Feed

loading...

Baca juga


Loading...