25 May 2019

Longsor Renggut 85 Nyawa di Filipina

KONFRONTASI-Jumlah korban jiwa dalam bencana tanah longsor serta banjir di Filipina tengah meningkat menjadi 85 orang, kata sejumlah pejabat, Rabu.

Sebanyak 20 orang dinyatakan hilang sementara para petugas penyelamat sedikit demi sedikit dapat mencapai kawasan-kawasan pemukiman yang terputus aksesnya.

Para korban, termasuk beberapa anak kecil, sebagian besar kehilangan nyawa ketika rumah-rumah mereka rubuh karena longsor setelah hujan deras beberapa hari mengguyur sejumlah provinsi di Filipina tengah, kata Ricardo Jalal, direktur eksekutif badan nasional penanganan bencana.

"Kalau kami tidak berhasil menemukan orang-orang yang hilang atau kami menemukan mereka dalam keadaan sudah tak bernyawa, jumlah (korban jiwa) itu menjadi 105, yang tidak kami harapkan," kata Jalad.

Tekanan tropis, yang melemah menjadi pola tekanan rendah sebelum meninggalkan Filipina pada Minggu (30/12), menimbulkan hujan lebat.

Hujan deras itu memicu tanah longsor serta banjir di wilayah Bicol dan Visayas.

Para pejabat telah menetapkan tiga provinsi di bawah "status bencana" guna membuka jalan masuk bagi aliran dana untuk penanganan darurat.

Bicol, yang berpenduduk 5,8 juta jiwa, merupakan wilayah yang paling parah terkena bencana tersebut. Di sana, 68 orang meninggal karena hujan terus menerus serta tanah longsor.

Kerusakan yang dialami sektor pertanian di Bicol, yang menghasilkan beras dan jagung, diperkirakan mencapai 343 juta peso (sekitar Rp94 miliar).

Para petugas penyelamat, termasuk dari kepolisian dan militer, menggunakan alat-alat berat untuk membersihkan jalanan yang mengarah ke lokasi-lokasi longsor. Para petugas juga memasuki kawasan-kawasan pemukiman yang terkena banjir dengan menggunakan perahu karet.

"Matahari sudah muncul, kadang-kadang disertai hujan. Kami berharap banjir akan surut," kata Ronna Monzon, anggota personel operasi badan penanganan bencana di Bicol, kepada Reuters.

Setiap tahunnya, Filipina dilanda sekitar 20 topan tropis, yang menjatuhkan banyak korban jiwa serta membebani salah satu negara di Asia yang perekonomiannya tumbuh paling pesat itu.[MR/TAR]

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...