25 February 2018

Duterte Bersumpah Tak Akan Pernah Mengunjungi Amerika

Konfrontasi - Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Jumat (21/7/2017) bersumpah bahwa dia tidak akan pernah mengunjungi Amerika Serikat meski sebelumnya Presiden Donald Trump sudah menyampaikan undangan.

Duterte membuat pernyataan tersebut saat dia menyatakan keberangannya atas sebuah sidang komisi hak asasi manusia Kongres AS, tempat berbagai kelompok advokat mengecam perang berdarah untuk memberantas narkoba di Filipina.

"Selama saya menjabat atau sesudahnya saya tidak akan pergi ke Amerika," katanya kepada wartawan, sebagaimana dilaporkan AFP.

"Saya sudah melihat Amerika dan negara itu buruk. Mereka melakukan banyak pelanggaran hak asasi manusia," imbuhnya, merujuk kepada tentara AS yang berperang di Timur Tengah.

Duterte sebelumnya mengumumkan bahwa dia menjaga jarak dari sekutu pertahanan utamanya Amerika Serikat setelah pemerintahan mantan presiden AS Barack Obama mengkritik kampanye antinarkoba berdarahnya yang telah menewaskan ribuan orang.

Namun, setelah Trump terpilih menjadi presiden, dia menelepon Duterte pada April dan memuji kampanye tersebut, bahkan mengundangnya ke Gedung Putih.

Pada saat itu, Duterte mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan kunjungan itu karena dia sudah memiliki beberapa jadwal lawatan luar negeri lainnya.

Dalam sebuah sidang pada Kamis di Washington mengenai pelanggaran hak asasi manusia dalam perang Duterte memberantas narkoba, anggota Kongres AS James McGovern mengatakan bahwa Duterte seharusnya tidak diundang dan bahwa dia akan memimpin demonstrasi menentang pemimpin Filipina itu jika dia datang.

Hal itu membuat Duterte marah dan mengatakan "apa yang membuat orang itu mengira saya akan pergi ke Amerika?" (hanter/mg)

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



loading...

Baca juga


Loading...