21 June 2019

Assange Dituduh Gunakan Kucing untuk Spionase, Wikileaks: Itu Cerita Gila!

KONFRONTASI-Daily Mail memutar sebuah kisah eksklusif, mengungkap detail tentang masa tinggal Assange di Kedutaan Besar Ekuador di London, Jumat. Sepotong kisah itu telah membuat bingung dengan klaim yang berani tetapi tidak berdasar, termasuk beberapa pernyataan yang cukup aneh oleh duta besar Ekuador.

Di antara hal-hal lain, Duta Besar Ekuador untuk Inggris Jaime Marchan mengemukakan kemungkinan besar kucing Assange yang terkenal mungkin melakukan sesuatu yang cerdik, mengklaim bahwa seluruh misi diplomatik bersikap waspada terhadap makhluk itu.

"Kucing itu bisa masuk ke setiap ruangan - kami curiga mungkin membawa alat untuk memata-matai kami," kata diplomat itu.

Tudingan itu lantas menghasilkan reaksi yang menuduh Ekuador melakukan kampanye kotor terhadap Assange dan hewan peliharaannya.

Pemimpin redaksi WikiLeaks, Kristinn Hrafnsson, menuduh penyebaran desas-desus itu ditujukan untuk mengalihkan perhatian dari pengusiran yang memalukan pendiri situs web whistleblower itu dari misi diplomatik.

"Cerita gila tentang kucing mata-mata Julian Assange dan kejenakaan kedutaan sedang diputar oleh para pejabat Ekuador untuk mengalihkan perhatian dari pengusiran memalukannya dari suaka," kata Hrafnsson seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (14/4/2019).

Lebih jauh, pernyataan itu memicu badai ejekan di dunia maya dengan sejumlah netizen menyarankan pejabat Ekuador harus melakukan pemeriksaan mental.

Beberapa netizen mengatakan Ekuador akhirnya menemukan tekad untuk menyalahkan kucing itu karena "kontra-pengawasan" setelah insiden pengganggu kedutaan pada 2016. Netizen lainnya menganggap tuduhan itu sedikit lebih serius, mengingat percobaan yang gagal - yang dilakukan oleh CIA - untuk mengubah kucing menjadi alat pengintai. 

Tudingan lain yang dilemparkan Ekuador termasuk tentang kebersihan, keengganannya untuk mencuci piring, mendengarkan musik keras-keras dan skateboard di aula kedutaan pada malam hari. Secara keseluruhan, jika dipercayai, perilaku pendiri WikiLeaks tak ubahnya seperti seorang remaja.

Adapun Kucing Kedutaan, yang dikirim ke Assange pada bulan November, keberadaan masih belum diketahui. Hal ini memicu banyak kekhawatiran dan teori. Tetapi dalam informasi terbarunya, WikiLeaks mengungkapkan bahwa "whiskerblower", sebutan untuk kucing itu, aman dan sehat. Untuk mengonfirmasinya, mereka mengunggah klip kucing yang tengah menonton rekaman Ruptly yang memperlihatkan majikannya tengah diseret keluar dari kedutaan Ekuador dan berteriak, “Inggris harus menolak.”[mr/snd]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...