18 June 2019

Arab Saudi Mulai Menjauh dari Pengaruh Amerika?

KONFRONTASI -  Persahabatan yang erat antara Arab Saudi dan Rusia tercermin dalam serentetan kesepakatan baru-baru ini. Ini memberi sinyal perubahan lagi dalam tatanan global yang terus berkembang.

Kerajaan Timur Tengah telah menikmati hubungan kerja sama yang sudah berlangsung lama dan luas dengan AS. Sejak dimulainya eksplorasi minyak di Arab Saudi pada tahun 1930an.

Pemeran utama karakter utama, yang dipimpin oleh Donald Trump dan Raja Salman telah menjalin hubungan yang lebih hangat daripada yang terlihat pada tahun-tahun terakhir kepresidenan Presiden Barack Obama ketika ketegangan berkembang mengenai sikap Arab Saudi terhadap Iran dan Yaman.

Namun, hubungan kerjasama sekarang berkembang antara kerajaan dan Rusia, musuh lama A.S.

Simbol kerjasama utama adalah kesepakatan pemotongan produksi minyak antara anggota OPEC dan non-OPEC, yang awalnya ditengahi dan baru-baru ini diperpanjang berkat upaya yang ditentukan dari perwakilan Arab Saudi dan Rusia.

Presiden OPEC, Mohammed Barkindo mengatakan pada Kamis (1/6/2017) dari St. Petersburg bahwa tidak ada keraguan bahwa titik balik untuk kesepakatan tersebut adalah ketika kedua negara memutuskan untuk bergabung bersama di China tahun lalu untuk menandatangani sebuah pernyataan kerja sama yang mendapat pengakuan luas.

"Bagi mereka untuk memutuskan untuk bergabung dalam menghadapi tantangan pasar. Saya pikir ini adalah perkembangan yang disambut baik oleh semua negara produsen," kata Barkindo, dikutip dari cnbc.com.

Ia menambahkan bahwa baru minggu ini kedua belah pihak telah menegaskan kembali tekad bersama mereka untuk bekerja sama untuk memastikan bahwa Volatilitas pasar minyak diatasi.

CEO Sovereign Wealth Fund the Russian Direct Investment Fund (RDIF), Kirill Dmitriev juga memuji kesepakatan tersebut sebagai peristiwa bersejarah.

"Ini pertama kalinya Arab Saudi dan Rusia bekerja sama dengan baik di pentas internasional," kata Dmitriev.

Selain itu pada Jumat (2/6/2017) pagi, produsen minyak terbesar Rusia, Rosneft, dan perusahaan minyak nasional Arab Saudi, Saudi Aramco, mengumumkan bahwa mereka akan melakukan investasi bersama di kerajaan tersebut dengan produsen gas Rusia Lukoil juga mengungkapkan bahwa mereka akan mempertimbangkan pemasaran bersama dengan Saudi Aramco. Keesokan paginya, Arab Saudi mengkonfirmasikan bahwa pihaknya akan mengevaluasi kemungkinan untuk bergabung dengan proyek gas alam cair Arktik Rusia (LNG).

Perkembangan ini menyusul berita Kamis malam bahwa Trump telah memutuskan untuk menarik AS dari kesepakatan perubahan iklim di Paris dengan banyak komentator yang mempertanyakan implikasi jangka panjang dan lebih luas dari AS untuk mundur dari peran kepemimpinannya dalam kesepakatan internasional yang sangat penting ini.

Menurut Vladimir Yakunin, mantan presiden Kereta Api Rusia dan ketua DOC Research Institute, sebuah lembaga pemikir Jerman, Vladimir Yakunin keputusan tersebut tidak hanya mencerminkan mundurnya kepemimpinan, namun ketidakmampuan negara dan ketidakpedulian yang lebih luas untuk dikompromikan.

Yakunin mengatakan bahwa dia memperkirakan hal ini bisa menjadikan masa-masa penuh gejolak di masa depan bagi ekonomi dunia. Dia juga memperkirakan bahwa tren yang menunjukkan kenaikan kekuatan negara-negara Timur seiring dengan penurunan kekuatan Barat akan bertahan, karena data terus menunjukkan pertumbuhan ekonomi relatif yang cepat di Asia.

"Di G-20 misalnya, para ahli terkemuka, mereka membicarakan nilai, mereka berbicara tentang pergeseran mesin ekonomi ke arah Timur, menuju Asia, itu adalah sebuah fakta. Tidak mungkin hanya untuk menutup mata dan melihatnya dan Untuk berpikir 'kami orang Rusia adalah yang terbaik' atau 'kami orang Amerika adalah yang terbaik' atau 'kami orang Eropa adalah yang terbaik' - lihatlah faktanya," katanya. [Juft/Inilah]

 

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...