15 December 2019

Sulitnya Mendeteksi 7 Gangguan Mata pada Anak

KONFRONTASI -  Gangguan mata bisa menyerang siapa saja, termasuk pada anak-anak. Sebagai orang tua, tentu kamu harus lebih teliti terhadap kesehatan mata si kecil. Dengan begitu, kamu bisa melakukan penanganan lebih awal ketika ada yang tak beres dengan kesehatan matanya.

Nah, untuk memungkinkan hal tersebut terjadi, kamu harus lebih teliti terhadap beberapa gejala gangguan mata anak yang memang sedikit sulit untuk di deteksi. Melansir dari thehealthiste, berikut merupakan tujuh gangguan mata pada anak yang harus kamu waspadai.

1. Juling

Ketegangan pada mata yang disertai oleh sakit kepala bisa menjadi salah satu gejala kemunculan mata juling. Jika kondisi ini biasanya terjadi setelah membaca atau menonton televisi, maka ini bisa menjadi indikasi adanya kemunculan juling. Pada dasarnya mata juling disebabkan oleh ketidakseimbangan otot-otot mata.

2. Alergi konjungtivitis

Menggosok-gosok mata yang disertai dengan mata kemerahan dan berair merupakan tanda kemunculan alergi mata yang biasa disebut alergi konjungtivitis. Dalam beberapa kasus, alergi ini datang secara musiman. Biasanya, alergi ini juga ditandai dengan pembengkakan ringan pada kelopak mata.

3. Alergi mata

Gejala yang dimunculkan seperti kelopak mata bengkak, berair, menempel pada kelopak mata dan mengalami fotofobia (tidak dapat fokus pada cahaya). Kondisi ini menandakan adanya infeksi pada bola dan kelopak mata. Meskipun kondisi ini cenderung ringan, tetapi ini akan menjadi sangat menganggu saat infeksi menyebar. Kadang-kadang infeksi mata ini disertai dengan demam.

4. Bekas luka kornea atau katarak

Hadirnya warna keputihan pada kornea (bagian transparan pada tengah mata) bisa saja menyebabkan bekas luka kornea. Ini bisa saja diakibatkan dari infeksi, trauma atau bisa jadi karena faktor keturunan. Hal ini juga menandakan kemunculan katarak. Kondisi ini juga menyebabkan si kecil memiliki pandangan kabur untuk obyek yang jauh. Ini juga ditandai dengan kontak mata dan respon yang kurang dari si kecil.

5. Glaukoma kongenital

Mata berair, fotofobia yang disertai dengan pandangan kabur pada bagian tengah mata, atau perubahan warna kebiruan pada bola mata bisa menjadi gejala glaukoma kongenital. Jika tak ditangani lebih dini, anak-anak dapat kehilangan kemampuan melihat secara permanen akibat kerusakan saraf bola mata.

6. Fotofobia

Ini adalah kondisi ketidakmampuan untuk membuka mata pada cahaya terang. Kondisi ini bisa menjadi gejala umum dari glaukoma, infeksi mata dan kondisi retina lainnya. Saat anak menunjukkan gejala ini, ada baiknya untuk segera memeriksakannya ke dokter.

7. Mata asimetris

Kondisi ini ditandai dengan perbedaan ukuran bola mata atau perbedaan dalam posisi kelopak mata. Kondisi ini bisa terjadi karena adanya cedera mata setelah kecelakaan. Kondisi ini bisa di atasi melalui operasi.

Karena sifatnya yang sulit untuk dideteksi, maka sebaiknya kamu langsung membawa si kecil ke dokter jika kamu menemukan gejala-gejala yang serupa dengan apa yang dipaparkan di atas.(Juft/merdeka)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...