21 November 2017

69 Tahun Indonesia Merdeka, Ray Sahetapy: Malu Gunakan Produk Luar

KONFRONTASI - Merdeka adalah ketika anak-anak muda dan generasi penerus bangsa berpikir mengenai apa yang dipikirkan, bukan yang dipikirkan oleh orang lain, kata Artis senior Ray Sahetapy ketika menghadiri pembukaan pameran foto bertema Kisah Anak Serigala dan pemutaran trailer film Negeri Tanpa Telinga dalam rangka HUT RI ke-69 di Galeri Foto Jurnalistik Antara Jakarta, Jumat (15/8) malam.

"Bangsa lain besar karena mereka mengolah gagasannya sendiri dan malu menggunakan produk luar. Karena itu, kita harus memprioritaskan gagasan kita," katanya

Ray, yang merupakan pemeran utama dalam film Negeri Tanpa Telinga --sebuah film karya Lola Amaria Production yang berkisah mengenai pemberantasan korupsi-- mengatakan generasi muda sekarang sudah membalikkan fakta dan lebih senang menggunakan gagasan dari luar untuk membangun bangsanya. Kemerdekaan tidak lagi datang dari masing-masing pribadi, tetapi dari masukan-masukan pihak luar.

"Memang benar pertandingan hidup yang bebas saat ini menjadi tantangan berat, namun ketika generasi kita mampu mengatasinya maka kemerdekaan tersebut akan datang dengan sendirinya," kata pria kelahiran Donggala, Sulawesi Tengah, 1 Januari 1957 itu.

Ayah empat anak itu menuturkan layaknya pertandingan tinju, harus ada kekuatan yang seimbang untuk membangun negeri ini. Kekuatan tersebut tidak hanya datang dari para pahlawan yang dahulu memperjuangkan kemerdekaan, tetapi juga dari generasi muda yang bertugas melanjutkan kemerdekaan tersebut.

"Fenomena saat ini justru kita dicekoki oleh permasalahan orang lain dan lupa akan permasalahan di dalam bangsa ini," kata mantan suami artis senior Dewi Yull itu.

Dia melanjutkan, kini bangsa Indonesia justru menjadi objek bukan subjek, padahal untuk menjadi bangsa besar dibutuhkan subjektivitas dalam pembangunan di dalam, dari generasi muda yang saat ini belum menemukan jati dirinya.

"Kemerdekaan tidak hanya sekadar bebas melakukan segala sesuatu, tetapi bertanggung jawab dalam menjalaninya," katanya.[ian/ant]

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



loading...

Baca juga


Loading...