29 May 2017

Pemkot Bekasi Berikan Keahlian Alternatif Pada Petani

KONFRONTASI-Dinas Perekonomian Rakyat Kota Bekasi, Jawa Barat, memberikan sejumlah pelatihan bagi petani sebagai alternatif keahlian bilamana lahan garapannya sewaktu-waktu beralih fungsi.

"Lahan persawahan seluas 450 hektare di kota ini mayoritas merupakan milik pengembang yang digarap petani. Jika sewaktu-waktu pengembang akan mempergunakannya, para petani bisa kehilangan mata pencaharian," kata Kepala Bidang Agribisnis Dispera Kota Bekasi Anie Mariyam di Bekasi, Kamis.

Pelatihan yang diberikan tersebut antara lain berupa penyuluhan seputar pengolahan hasil panenan dari sawah atau kebun.

"Misalnya pengolahan keripik singkong, keripik kentang, makanan berbahan jamur, dan lain-lain," katanya.

Penyuluhan yang diberikan juga berupa upaya meningkatkan produtivitas tanpa memerlukan lahan luas, seperti budi daya jamur atau tanaman yang bisa tumbuh di pekarangan.

Anie mengatakan, pelatihan dan penyuluhan tersebut sudah mulai diberikan kepada para petani. Besar harapan mereka tak lagi kebingungan bilamana pemilik lahan sewaktu-waktu menginginkan menggunakan lahannya untuk keperluan lain.

"Para petani jangan sampai menganggur kalau itu terjadi. Dengan pelatihan dan penyuluhan yang kami berikan, mudah-mudahan mereka ada bekal untuk mencoba mata pencaharian baru," ucapnya.

Lebih lanjut Anie mengatakan, pemberian penyuluhan demi mengantisipasi membengkaknya pengangguran ini juga merupakan upaya perwujudan program kerja pemerintahan Rahmat Effendi-Ahmad Syaikhu berupa penyediaan 50.000 lapangan kerja baru.

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



News Feed

loading...

Baca juga


Loading...