23 November 2019

Jokowi Numpuk Utang, ADB Kucurkan Pinjaman Baru Rp18 triliun Untuk Indonesia

KONFRONTASI - Bank Pembangunan Asia (ADB) kembali mencairkan pinjaman sebesar US$ 1,5 miliar atau sekitar Rp 18 triliun kepada Indonesia untuk tahun 2015.

Nilai tersebut lebih besar tiga kali lipat dibandingkan jumlah pinjaman yang disalurkan ADB tahun lalu yaitu sebesar US$ 550 juta atau sekitar Rp 6,6 triliun.

Situs resmi Kementerian Keuangan Republik Indonesia, hari Rabu (14/1) menyatakan pemerintah Indonesia akan mengalokasikan pinjaman dari ADB tersebut kepada Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sehingga bisa digunakan untuk mengerjakan proyek-proyek infrastruktur prioritas pemerintah.

“Pinjaman ADB tersebut berbunga rendah, dan berpeluang dalam membuka lapangan kerja bagi masyakat Indonesia,” ujar Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago.

Dilaporkan, Pemerintah Indonesia memberikan prioritas terhadap sektor infrastruktur, irigasi, dan pendidikan.

Sebelumnya pemerintah Indonesia memastikan untuk mengalokasi Rp 48 triliun kepada lima BUMN dalam APBNP 2015 untuk mendukung pembangunan infrastruktur.

Sebesar Rp 31 triliun di antaranya dilakukan dengan menerbitikan Surat Berharga Negara (SBN).

Sampai saat ini, pinjaman yang diajukan oleh sejumlah kementerian, lembaga, dan BUMN kepada pihak asing masih ada yang belum efektif pemanfaatannya.

Hal tersebut menimbulkan konsekuensi negatif bagi pemerintah karena harus membayar pinalti atas dana pinjaman asing yang tidak digunakan.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang (DJPU) Kementerian Keuangan, besaran penalti tersebut mencapai US$ 3,06 miliar atau Rp 37,2 triliun selama 54 tahun terakhir. 

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...