20 November 2018

Cadangan Migas Dalam Negeri Lebih Banyak Ditemukan Perusahaan Asing

KONFRONTASI-Perusahaan asing mendominasi penemuan cadangan minyak dan gas (migas) berukuran besar di Indonesia. Padahal, seharusnya sumber daya tersebut bisa dikelola oleh perusahaan dalam negeri seperti PT Pertamina (Persero).

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Amien Sunaryadi, menyebutkan data SKK Migas menjunjukkan bahwa temuan cadangan migas terbesar PT Pertamina hanya di Lapangan Jatibarang pada 1967 dan Lapangan Parang 2012.

Sisanya, seperti Lapangan Duri, Minas, Attaka, Arun, Natuna D-Alpha, Handil, Tunu, hingga Lapangan Abadi di Blok Masela ditemukan oleh perusahaan asing.

Amien mengatakan ironi tersebut dipicu oleh minimnya anggaran yang dialokasikan negara maupun perusahaan untuk kegiatan eksplorasi migas. Pasalnya, alokasi anggaran eksplorasi menjadi penting karena menentukan hasil yang bisa didapatkan.

Saat ini, kegiatan eksplorasi migas Indonesia pun cukup tertinggal dibanding kompetitor lain.

"Kalau dicari dalam APBN itu tidak ada alokasi anggaran eksplorasi, sejak zaman Orde Lama, Orde Baru enggak ada. Kalau di zaman reformasi ada, tetapi kecil," kata Amien, Kamis (8/11).

Lebih lanjut, dana khusus untuk eksplorasi itu baru mulai dianggarkan dalam beberapa tahun terakhir melalui Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Namun, alokasinya masih sangat kecil, misalnya saja pada 2010 senilai Rp12,6 miliar, dan hingga saat ini paling besar Rp222 miliar untuk setahun.

Karena itu, wajar jika  negara mengandalkan investor swasta untuk melakukan eksplorasi migas.

Di satu sisi, kebutuhan migas dalam negeri terus meningkat, namun penemuan cadangan baru yang besar belum bisa terjadi.

"Kami cek Pertamina, keluarkan anggaran eksplorasi yang besar itu belakangan ini 2016-2017. Pertamina tidak ada discovery ya penyebabnya itu. Misalnya Banyu Urip itu, kan awalnya dipegang Pertamina, enggak discovery, akhirnya sama Exxon discovery. Karena Exxon mau keluarkan dana untuk seismik 3D luas sekali," katanya.

Padahal, investasi besar bisa dilakukan jika cadangan besar dilakukan.

"Jadi investasi menurun karena kita belum menemukan cadangan besar lagi, kalau nanti ditemukan cadangan besar, investasi akan besar."

Sementara itu, target pengeboran sumur eksplorasi yang ditargetkan mencapai 104 sampai kuartal III/2018 hanya  mampu tercapai 18 sumur eksplorasi.   

"Kenapa  progressnya gak maju sementara harga minyak lagi bagus? KKKS kan ada eksplorasi dan eksploitasi. Kalau yang eksplorasi seringnya terkendala dana. Jadi kalau dana belum ada mundur lagi."

Selain itu masalah perizinan, regulasi hingga masalah sosial juga menjadi  hambatan bagi pengeboran tersebut.

"Truk-truk kontainer yang bawa rig-nya ini gak bisa masuk. Ada yang karena jembatannya gak cukup, ada yang gak cocok ama masyarakat. Sehingga belum bisa direalisasikan sampai tahun anggaran 2019."

Oleh karena itu Amien meyakini target tersebut tidak akan tercapai pada tahun ini.[MR/BNS]

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...