14 November 2019

Buntuti Bursa Asia, IHSG Lanjut Menguat di Awal Dagang

KONFRONTASI -   Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat pada awal perdagangan hari ini, Jumat (6/9/2019), bersama dengan penguatan bursa Asia.

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG menguat 0,45 persen atau 28,61 poin ke level 6.335,41 pada pukul 09.07 WIB dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Baca juga: 10 Saham Paling Dicari Asing, Perdagangan 5 September
Pada perdagangan Kamis (5/9), IHSG berakhir menanjak 0,59 persen atau 37,14 poin di level 6.306,8. Penguatan indeks mulai berlanjut dengan dibuka naik 0,36 persen atau 22,61 poin di level 6.329,41 pagi ini.

Tujuh dari sembilan sektor terpantau bergerak positif, dipimpin finansial (+0,86 persen) dan industri dasar (+0,56 persen). Adapun sektor konsumer terkoreksi 0,08 persen dan sektor aneka industri stagnan.

Sementara itu, sebanyak 33 saham menguat, 3 saham melemah, dan 615 saham stagnan dari 651 saham yang diperdagangkan.

Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) dan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) yang masing-masing naik 0,95 persen dan 0,93 persen menjadi pendorong utama atas penguatan IHSG.

Sebaliknya, saham emiten konsumer PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) turun 0,52 persen sekaligus menjadi penekan utama IHSG.

Analis menilai, sektor konsumer masih akan bergerak positif hingga akhir tahun ini. Meski demikian, penguatannya sudah agak terbatas.

Menurut Analis MNC Sekuritas Victoria Venny, sektor konsumer dihadapkan pada tantangan adanya potensi kenaikan inflasi pada semester II akibat potensi kenaikan harga BBM, tarif dasar listrik, tarif cukai yang telah ditahan sebelumnya.

Di sisi lain, Analis PT JP Morgan Sekuritas Indonesia Benny Kurniawan meyakini konsumsi akan tetap stabil pada tahun depan, meski pertumbuhannya diperkirakan melambat pada semester II/2019.

Bersama IHSG, mayoritas indeks saham di Asia juga menguat pagi ini. Indeks Nikkei 225 dan Topix Jepang masing-masing naik 0,33 persen dan 0,65 persen, sedangkan indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,39 persen.

Di China, dua indeks saham utamanya Shanghai Composite dan CSI 300 masing-masing naik tipis 0,07 persen dan 0,10 persen. Adapun indeks Hang Seng Hong Kong menanjak 0,84 persen pukul 09.08 WIB.

Menurut tim riset Samuel Sekuritas Indonesia, IHSG diperkirakan akan melanjutkan penguatannya, mengikuti penguatan bursa Asia pagi ini.

Dipaparkan, perdagangan bursa AS meningkat tajam pada akhir perdagangan Kamis (5/9) seiring dengan akan diadakannya pertemuan antara AS dan China pada awal Oktober mendatang di Washington.

Kementerian Perdagangan China mengkonfirmasikan bahwa pertemuan nanti akan dihadiri oleh Liu He dari pihak China serta Robert Lighthizer (US Trade Representative) dan Steven Mnuchin (Treasury Secretary) dari pihak AS, untuk kembali membicarakan negosiasi perdagangan antara kedua negara.

“Kami perkirakan IHSG akan melanjutkan penguatan hari ini, mengikuti penguatan bursa Asia pagi ini,” papar Samuel Sekuritas, seperti dikutip dari laman resminya.

Sejalan dengan IHSG, nilai tukar rupiah lanjut menguat 11 poin atau 0,08 persen ke level Rp14.144 per dolar AS pukul 08,51 WIB.

Adapun indeks Bisnis-27 menguat 0,69 persen atau 3,81 poin ke level 554,32 pukul 09.08 WIB, setelah berakhir menanjak 0,79 persen atau 4,33 poin di posisi 550,5 pada perdagangan Kamis (5/9).(jft/Kabar24)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...