14 November 2019

BKPM: Tren Investasi Tiongkok Terus Meningkat

KONFRONTASI-Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong menilai tren investasi Tiongkok akan terus meningkat pada masa mendatang.

"Saya kira tren investasi Tiongkok terus meningkat drastis seiring dengan meningkatnya investasi Tiongkok di Asia Pasifik, bahkan di dunia," katanya dalam paparan realisasi investasi 2016 di Jakarta, Rabu.

Berdasarkan data realisasi investasi 2016, Tiongkok menduduki peringkat ketiga dari lima negara yang paling besar menanamkan modalnya di Indonesia.

Tiongkok merealisasikan investasi sebesar 2,7 miliar dolar AS, sementara Singapura masih bertengger di posisi teratas dengan realisasi investasi 9,2 miliar dolar AS, berikutnya Jepang di posisi kedua dengan 5,4 miliar dolar AS.

Posisi keempat Hong Kong dengan 2,2 miliar dolar AS dan Belanda di posisi kelima dengan 1,5 miliar dolar AS.

Sebagai salah satu negara dengan ekonomi terbesar di Asia Pasifik, kata Tom (sapaan akrab Thomas Trikasih Lembong), tidak heran jika Tiongkok banyak merealisasikan investasinya di banyak negara. Terlebih, statusnya yang merupakan mitra dagang utama dunia yang dipastikan akan mempengaruhi tren investasi negara tersebut.

Dengan demikian, lanjut dia, tren peningkatan investasi Tiongkok tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi juga di seluruh dunia.

Tom mengatakan bahwa isu mengenai tenaga kerja asing (TKA), terutama dari Tiongkok, serta isu anti-Tionghoa masih belum membawa dampak negatif pada investasi dan perekonomian.

"Masih manageable (dapat ditangani). Akan tetapi, ini sesuatu yang tidak kami anggap enteng," katanya.

Deputi Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal BKPM Azhar Lubis menjelaskan bahwa investasi Tiongkok banyak masuk di sektor pengolahan logam mineral atau smelter dan pembangkit listrik.

Sementara itu, Hong Kong lebih banyak masuk di sektor properti, akomodasi, hingga perkebunan.

"Akan tetapi, realisasi investasi Tiongkok dan Hong Kong ini meski digabung masih belum bisa mengalahkan Jepang di posisi kedua," katanya.

BKPM mencatat realisasi investasi sepanjang 2016 mencapai Rp612,8 triliun, atau melewati target yang ditetapkan sebesar Rp594,8 triliun (103 persen). Capaian tersebut meningkat 12,4 persen dibandingkan capaian 2015 sebesar Rp545,4 triliun.[mr/tar]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...