18 November 2019

Benarkah AS ingin Investasi ke Proyek Listrik di Riau?

KONFRONTASI-Proyek listrik 35.000 megawatts yang dirancang pemerintah terus berjalan. Investor yang berkedudukan di Conneticut, Amerika Serikat, Pratt and Whitney Power System menyatakan siap bergabung untuk membangun Pembangkit Listrik Tenaga Gas berkapasitas hingga 125 MW di Batam, Kepulauan Riau.

Diharapkan, akhir tahun ini, pembangunan sudah dimulai setelah proses perizinan dipercepat penyelesaiannya selama sekitar dua bulan. Adapun lahannya sudah disiapkan oleh perusahaan di Indonesia yang akan bekerja sama.

Wakil Presiden Jusuf Kalla, saat ditanya di sela-sela Sidang PBB untuk Agenda Pembangunan Berkelanjutan Pasca 2015 di Markas PBB, New York, Jumat (25/9) sore waktu setempat atau Sabtu pagi waktu Jakarta, mengatakan, investasi Pratt and Whitney nantinya menjadi bagian dari proyek listrik 35.000 MW yang berbahan baku gas.

Meskipun demikian, Wapres Kalla menuntut agar Pratt and Whitney Power System juga ikut menggerakkan industri dalam negeri dengan cara menggunakan komponen pembangkit listrik buatan lokal.

“Komponen pembangkit listrik lainnya seperti trafo, exhaust dan lainnya harus dibuat sendiri di Indonesia. Selain menjalankan proyek 35.000 MW, pasar dalam negeri juga hidup dan bergerak,” ujar Wapres Kalla.

Saat bertemu dengan CEO Pratt and Whitney Power System Peter Chrisman, Wapres Kalla didampingi Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi dan Koordinator Staf Ahli Wapres Sofyan Wanandi dan Sekretaris Wapres M Oemar dan Direktur Utama PT Elektrindo Perkasa Utama, yang juga salah satu Chairman Kamar Dagang dan Industri Nasional (Kadin).

Menurut Jacobus, tahap awal, usaha patungan tersebut diharapkan dapat membangun PLTG di Batam dengan kapasitas 25 MW lebih dulu hingga bertahap 125 MW, dengan dukungan investasi senilai 20 juta dollar AS hingga 100 juta dollar AS. (HAR)

   
   
 
 
 
 
 
 
 

Ada 1 komentar untuk artikel ini

1 komentator
 
 
 
 
 
 
Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...