21 August 2019

AP I Sesalkan Insiden Pembebasan Lahan Bandara NYIA

Konfrontasi - Pelaksana tugas (Plt) Direktur Utama PT Angkasa Pura I (AP I) Wendo Asrul Rose menyesalkan adanya insiden tak diinginkan saat pembebasan lahan untuk pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Desa Galagah dan Desa Palihan, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Senin lalu (4/12). Dia menduga ada pihak luar yang sengaja memprovokasi warga sehingga petugas di lapangan terpancing bertindak di luar prosedur.

“Kejadian tersebut sama sekali tidak kami inginkan,” kata Wendo Asrul Rose di Jakarta, Jumat (8/12/2017).

Meski demikian, AP I tetap tidak bisa menoleransi tindakan oknum petugas yang bertindak di luar aturan. “Ini kami lakukan semata-mata demi menghormati masyarakat Kulonprogo yang dirugikan atas tindakan tersebut,” kata Wendo.

Selain itu, AP I juga akan mengevaluasi hal itu. Harapannya insiden serupa tak terjadi lagi dan warga terdampak proyek NYIA mau diajak berdialog.

“Ini akan menjadi evaluasi kami agar kejadian serupa tidak terulang lagi,” katanya.

Wendo menjelaskan, total jumlah lahan yang sudah dibebaskan untuk pembangunan NYIA telah mencapai 97,12 persen dari total kebutuhan 587,3 hektare. Kebutuhan lahan untuk bandara baru di DIY itu mencakup 5 desa, 19 dusun, 2.700 kepala keluarga (KK) dan 4.400 bidang tanah.

Hanya saja, katanya, masih ada 30 KK bertahan dan tak mau lahan mereka dibebaskan untuk proyek NYIA. Padahal, kata Wendo, AP I yang mendapat penugasan dari negara untuk proyek NYIA sudah melalui berbagai tahapan.

“AP I telah melalui tahapan pembebasan lahan dan rencana pembangunan dengan benar. Semua syarat seperti Amdal (analisis mengenai dampak lingkungan, red), aspek risiko dan lingkungan, sudah kami penuhi,” ujar Wendo.

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...