20 November 2018

Airbus Mulai Aktifkan Perakitan A-330 di China

KONFRONTASI-Raksasa penerbangan dunia, Airbus Industrie, secara resmi memulai operasionalisasi perakitan pesawat terbang komersial seri A-330, di Tianjin, China, Rabu. Airbus Industrie juga yang mengenalkan mekanisme produksi pesawat terbang komersial dengan cara ini pada dasawarsa '80-an dan terbukti efisien. 

Dengan operasionalisasi simpul produksi dan perakitan pesawat terbang komersial di Tianjin itu, menandai babak baru dalam bisnis mereka, bahwa inilah pertama kali Airbus Industrie menempatkan fasilitas strategis mereka itu di luar Eropa. 

Sebagai pelopor industri kedirgantaraan global, Airbus Industrie melebarkan sayap melalui jalinan kemitraan strategis dengan China, demikian pernyataan pihak Airbus yang dikutip Kantor Berita Xinhua.

"Peresmian A-330 CDC kami di Tianjin menjadi tonggak penting bagi langkah internasional Airbus dan mengobarkan semangat kerja sama dengan mitra kami di China," kata Direktur Komersial Airbus Industrie, Fabrice Bregier.

"Tahap penyempurnaan pesawat berbadan lebar Airbus di China menunjukkan komitmen bersama kami dalam memperkuat dan meningkatkan sektor kedirgantaraan China," ujarnya.

Dalam peresmian itu terpajang pula produk A-330 pertama hasil rakitan bersama staf Airbus di Eropa dan staf Tianjin Airlines. Pesawat berbadan lebar tersebut dirampungkan produksinya di Toulouse, Prancis.

A-330 CDC mempekerjakan lebih dari 250 orang yang ditargetkan mampu merampungkan pesanan dua unit pesawat per bulan mulai awal 2019, demikian pihak Airbus Industrie.

Sekitar 150 staf A-330 CDC berkewarganegaraan China telah dilatih di pusat Airbus Industrie di Toulouse.

Perusahaan di Tianjin itu nantinya akan mengerjakan beberapa tugas perakitan tahap akhir, seperti instalasi kabin, pengecatan badan pesawat, melakukan uji coba, menerima, dan menyediakan pesanan kepada pelanggan.

Di lokasi perakitan tersebut terdapat bengkel pengecatan, hanggar untuk menimbang pesawat, dan hanggar utama yang bisa menampung tiga unit pesawat berbadan lebar.

Dalam merealisasikan pabrik perakitan itu, Airbus telah menandatangani kontrak kerja sama dengan Tianjin Free Trade Zone Investment Co Ltd dan Industri Dirgantara China yang berstatus BUMN pada bulan Juli 2015.

Pabrik tersebut mulai dibangun pada 2 Maret 2016 dengan nilai investasi secara keseluruhan mencapai 200 juta dolar AS, demikian People's Daily melaporkan.[mr/tar]
Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...