24 August 2019

2015, PLN akan Bangun Pembangkit 14.600 MW

KONFRONTASI-Demi memenuhi kebutuhab listrik yang terus meningkat, PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) berencana meningkatkan lagi proyek pembangunan pembangkit listriknya. Jika awalnya PLN akan membangun pembangkit sebesar 25.000 Megawatt (MW), akan dinaikkan menjadi 35.000 MW.

Pasalnya, PLN melihat kebutuhan listrik Indonesia dalam lima tahun kedepan, yaitu mulai 2015 hingga 2020 akan mencapai 34.000 MW.

“Pertumbuhan lima tahun ke depan seperti itu, artinya, PLN sebagai Badan Usaha Milik Negara, mau tidak mau memang harus siap membangun,” kata Kepala Divisi Humas PLN, Bambang Dwiyanto dilansir KONTAN, Senin (3/11).

Namun, seperti diketahui, PLN hanya mampu membangun sekitar 14.600 MW. Maka dari itu kata Bambang, selebihnya, proyek tersebut akan diserahkan kepada pengembang swasta.

Proyek ini diklaim sebagai penopang peningkatan pertumbungan ekonomi 7%. Bambang menyebut, rencananya PLN akan melakukan tender proyek tersebut pada tahun 2015. “Kalau progresnya memang lima tahun ke depan, kepastiannya kita belum mengetahui,” jelasnya.

Untuk pendanaan proyek tersebut, Bambang bilang selain menyerahkan kepada pengembang, pemerintah juga akan turut ikut campur dalam pendanaan. Sedangkan untuk pembangkit yang akan dibangun oleh PLN sendiri, rencananya pendanaan akan berasal dari khas intern dan juga mencari pendanaan diluar itu. “Bisa saja menjual obligasi,” ungkap dia.

Sesuai pencapaian Fast Track Program (FTP) tahap II dengan kapasitas kebutuhan 17.000 MW, artinya, pembangunan proyek ini akan diperbanyak menggunakan Energi Baru Terbarukan (EBT). Namun kata Bambang, saat ini Indonesia masih membutuhkan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dan Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG).

“Karena pembangunan relatif cepat, dan energi primer tersedia,” tandas dia.[mr/kontan]

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...