23 July 2019

Muhammad Anis: Jangan Lihat PT Asing Sebagai Ancaman

KONFRONTASI -  Rektor Universitas Indonesia (UI) Muhammad Anis mengatakan jangan melihat masuknya perguruan tinggi (PT) asing sebagai ancaman, karena itu merupakan konsekwensi dari menandatangani perjanjaian globalisasi.

"Jangan melihat itu ancaman atau tidak ancaman atau segala macam. Karena ada beberapa jumlah jasa termasuk pendidikan yang harus di open," katanya di kampus UI Depok, Jumat.

Kemristekdikti akan membuka peluang perguruan tinggi asing untuk beroperasional di Tanah Air.

Sejumlah perguruan tinggi kelas dunia menyatakan ketertarikannya untuk beroperasi di Indonesia seperti University of Cambridge, Melbourne University, Quensland, National Taiwan University, hingga sejumlah kampus di Timur Tengah menyatakan ketertarikannya.

Menristekdikti Mohammad Nasir mengatakan akan ada sekitar lima hingga 10 perguruan tinggi asing yang bisa beroperasi mulai pertengahan 2018. Untuk itu, kata Rektor UI Muhammad Anis tak ada jalan lain kita harus berkompetisi. Jadikan keberadaan mereka adalah sebagai trigger (pemicu) untuk kita memperbaiki diri dan melakukan evaluasi mana yang perlu kita tingkatkan dan sebagainya.

"Kalau mengenai pilihan biar masyarakat yang memilih. Dia mau kesana ataupun UI atau universitas lain karena itu sudah globalisasi ya itu sudah borderless," katanya.

Sementara itu ketika ditanya mengenai pemeringkatan level UI di tingkat dunia, rektor mengatakan tidak melihat pemeringkatan itu sesuatu target dan hanya dijadikan sebagai tools untuk kita tahu berada dimana.

"Misalnya saat ini berada diposisi A, sehingga tahu apa yang harus kita perbaiki. Jadi bukan target. Karena akhir tujuan utama pendidikan agar anak bangsa menjadi cerdas dan mempunyai Imtak yang kuat," katanya.

Ia menjelaskan semua fakultas di UI mempunyai kontribusi yang baik bagi kampus sesuai dengan karakternya masing-masing. Ada yang memang hard atau hard science. Jadi tak bisa dikatakan fakultas ini berperan, fakultas ini tidak. Semua berperan tapi sesuai keunikan dan kekahasan dari masing bidang itu.

Anis juga menjelaskan riset apapun yang dilakukan tak bisa sendiri tapi harus bekerjsama apa yang. Network itu penting makanya saya selalu katakan apa yang menjadi fokus selalu network.

"Setiap lima tahun renstra yang kita buat memperhatikan network. Karena tidak mungkin kita kerja sendiri bisa menjadi hebat. Namun katanya bukan sekedar kerjasa sama tapi ada strtegic partner bagaimana kerjasama itu kedua pihak mengalami peningkatan kualitas maupun jumlah publikasinya.

"Jika kerja sama teaching bisa menjadi proses pembelajarannya bisa lebih luas karena dapat sentuhan materi yang berbeda dosennya," kata dia.(Jft/ROL)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...